Guru Sekumpul, Ulama yang Mengamalkan Semua Sunnah-sunnah Rasulullah

Guru Sekumpul, Ulama yang Mengamalkan Semua Sunnah-sunnah Rasulullah

Muslimoderat - Dalam suatu pengajiannya, KH Muhammad Zaini Abdul Ghani (akrab disapa Guru Sekumpul) Martapura menjelaskan bahwa sekecil atau seringan apapun sunnah Nabi di situ ada sirr (rahasia atau hikmah ) di dalamnya. Apabila seseorang melakukan ibadah sunnah yang pernah dikerjakan oleh Rasululllah saw maka orang itu musyahadah (berhadap-hadapan) dengan Rasulullah saw.

Guru Sekumpul selalu menganjurkan santri dan jamaahnya untuk selalu cinta Nabi.

“Pangkat wali itu sekedar mutaba’ahnya (kesetiaan mengikuti) kepada sunnah-sunnah Rasulullah saw. Semakin sempurna mutabaahnya semakin tinggi pangkat kewaliannya,” kata Guru Sekumpul.

Para sholihin yang menyaksikan Abah Guru Sekumpul melihat betapa menyatunya Abah Guru dengan Rasulullah Saw. Hal ini dikarenakan beliau sangat mengagungkan sunnah-sunnah Rasulullah saw. Para habaib berkata apabila engkau ingin melihat Rasulullah pandanglah Guru Zaini. Sekujur tubuh beliau adalah dzatiyyah Rasulullah saw. Setiap kali mendengar sunnah Rasulullah saw beliau selalu berusaha mengamalkannya. Tidak ada perbuatan beliau yang keluar dari sunnah Rasulullah Saw walau hanya sekedipan mata.

Berkata Sayyid Quthbul Akwan Syeikh Muhammad bin Abdul Karim As-Samman Al-Madani ra:

إعلم يا أخى طهرنى الله وإياك أنه لا يمكن لأحد أن يدرك حقيقة كنهه صلى الله عليه وسلم الا بمتابعة شريعته:

Ketahuilah sesungguhnya tidak mungkin bagi seseorang mengetahui hakikat zzat Baginda Nabi saw, melainkan hanya dengan mutaba’ah (mengikuti) syari’atnya saja.

ولا يدرك سر الحقيقة المحمدية والتصورات الأحمدية إلا بعد حوض بحر المحبة:

Dan tidak bisa pula mengetahui sir hakikat Nur Muhammad dan penampakan-penampakan Ahmad kecuali sesudah ia tenggelam di dalam lautan mahabbah (cinta).

ولهذا من تحقق بالسنة المحمدية ظاهرا وباطنا خاض بحر الحقيقة المحمدية التى خاضها هو وأمثاله بكمال الإتباع المحمدى صورة ومعنى:

“Barangsiapa yang telah tahqiq (bersungguh-sungguh) mutaba’ah nya dengan mengerjakan segala sunnah-sunnah Nabi Muhammad saw secara dzohir maupun batin maka orang itu telah tenggelam dalam lautan mahabbah hakikat Nur Muhammad saw dimana Baginda Nabi saw sendiri dan para auliya’ terlebih dahulu menyelam dengan kesempurnaan mutaba’ah kepada Nur Muhammad pada rupa dan makna.”

Sedangkan Guru Sekumpul mengatakan, “amalan yang tinggi derajatnya ialah sholawat tanpa huruf dan tanpa suara. Apakah sholawat tanpa huruf dan tanpa suara itu? Yaitu melakukan sunnah Rasulullah sambil mengingat dalam hati ‘Ini adalah pekerjaan Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam’.”

“Sering-seringlah mengingat Rasulullah setiap kita ingin melakukan sesuatu. Ciri orang yang cinta yang dilihat cuma kekasihnya saja (Rasulullah saw). Yang didengar cuma kekasihnya saja. Yang diingat cuma kekasihnya saja.” kata Guru Sekumpul.

“Orang yang hatinya telah terpenuhi dengan cinta kepada Rasulullah saw Allah jadikan kelezatannya di dalam berdzikir kepadaNya dan mengingati kekasihNya (Rasulullah saw). Sehingga ia diliputi ketenangan dan kebahagiaan. Kebahagiaan yang sifatnya abadi tidak hilang oleh waktu bahkan semakin bertambah dan terus bertambah,” pungkas Guru Sekumpul.

Mudah-mudahan kita dapat mengamalkan sunnah-sunnah Rasulullah saw dalam kehidupan kita. Mudah-mudahan Allah swt ampuni dosa kesalahan kita dan dikumpulkan kelak di akhitat bersama Rasulullah Saw.

Penulis: Zakaria Banjar, santri Guru Sekumpul.

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar