Setelah Isu Papua, Banser Diserang Hoaks Mobil TNI. Kenapa Kaum Fasik Tak Capek Fitnah Banser?

Setelah Isu Papua, Banser Diserang Hoaks Mobil TNI. Kenapa Kaum Fasik Tak Capek Fitnah Banser?

Sejak beberapa hari terakhir, Banser diserang bertubi-tubi. Setelah rekayasa tuntutan pembuaran Banser oleh masyarakat papua tidak mempan, Banser diserang lagi dengan hoaks mobil TNI.

Dua isu yang dihembuskan dan terjadi pada selang waktu yang berdekatan ini menjadi bukti bahwa Banser menjadi ancaman serius bagi para pembenci NU. Banser yang terus diserang sekaligus menjadi bukti bahwa Banser cukup seksi. Keberadaan Banser sangat diperhitungkan. Makanya Banser terus diharapkan hancur agar tidak jadi penghalang untuk satu kepentingan.

Meskipun begitu, bagi Banser, ini persoalan receh. Bukan untuk meremehkan. Tapi Banser sudah kenyang dengan fitnah. Sejak zaman orde baru hingga sekarang. Banser terus diserang, tapi bukannya tumbang, makah tambah muncer. Sebaliknya, justru musuh-musuh Banser yang tumbang lebih dulu.

Barangkali para pembenci Banser menganggap bahwa Banser hanya sekumpulan orang yang berseragam layaknya tentara. Mereka tidak sadar bahwa Banser bagian dari NU. Banser adalah penjaga para kiai dan ulama-ulama NU. Selama NU masih kokoh berdiri, disitulah Banser akan selalu menyertai.

Meskipun bukan TNI, gerakan Banser itu terukur. Banser ibarat tentara bagi NU. Semua gerakan Banser punya aturan. Punya garis. Berdasarkan intruksi yang telah disetujui para kiai dan NU. Maka jangan heran jika upaya fitnah dan serangan terhadap Banser selalu bisa dilawan dan gagal.

Nggak capek ngadu Banser?

Source: dutasilam.com

Allah berfirman,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقُُ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَافَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. [Al Hujurat : 6].

Allah berfirman.

إِنَّ الَّذِينَ جَآءُوا بِاْلإِفْكِ عُصْبَةٌ مِّنكُمْ لاَتَحْسَبُوهُ شَرًّا لَّكُم بَلْ هُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ لِكُلِّ امْرِئٍ مِّنْهُم مَّااكْتَسَبَ مِنَ اْلإِثْمِ وَالَّذِي تَوَلَّى كِبْرَهُ مِنْهُمْ لَهُ عَذَابٌ عَظِيمٌ

“Sesungguhnya orang-orang yang membawa ifki(berita bohong) adalah dari golongan kamu juga.Janganlah kamu kira berita bohong itu buruk bagi kamu, bahkan ia adalah baik bagi kamu.Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya, dan barangsiapa diantara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu, baginya adzab yang besar”. [An Nur : 11].

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar

close
Ardha Kids