Gus Baha, Ulama Sederhana yang Kemana-mana Lebih Suka Naik Bus

Gus Baha, Ulama Sederhana yang Kemana-mana Lebih Suka Naik Bus

Bintang baru yang langsung merebut perhatian publik, Gus Baha'.

” Lah emangnya beliau nggak bawa mobil.. ? ” tanyaku heran.

” masak.. ? Sekelas beliau ? Aku seakan tak percaya.

” Haha.. Iya , beliau emang orang pe-ngebis-an. Kemana-mana lebih suka naik bis ”.

Gus Baha’ ternyata memang seperti itu orangnya. Bahkan di momen penting seperti akad nikahnya pun Gus Baha’ lebih memilih naik bis kelas ekonomi dari rumahnya ke rumah mertuanya di Sidogiri. Beliau memang Sesederhana itu..

Penampilannya yang sederhana, justru menunjukkan kepercayaan dirinya yang kuat.
Tak ada serban yang menjuntai ataupun jubah. Bahkan, cara memakai pecinya yang agak semerawut, seperti santri yang sedang leyeh-leyeh di serambi asrama.

Kemewahannya adalah saat mengutip beragam riferensi kitab-kitab klasik. Bahasanya yang sederhana dan lugas, mudah dicerna oleh pendengar dan pemirsa.

Gus Baha’ mungkin berhasil menyembunyikan kealimannya dibalik penampilan sederhananya itu, tapi ketika beliau berbicara beliau selalu gagal menampakkan bahwa beliau adalah orang biasa. Ketika berbicara Gus Baha’ benar-benar bagaikan lautan ilmu yang airnya meluber kemana-mana.

Tiap tetes ucapnya selalu mempunyai bobot keilmuan, kesederhaan dan ketawadhu’annya, hingga akhlak beliau yang apa adanya tanpa harus menjaga wibawa ‘kealimannya’ dihadapan siapapun.

Orang-orang seperti Gus Baha’ seakan ingin menegaskan bahwa kemuliaan sama sekali tak ada sangkut pautnya dengan penampilan atau pakaian.

Sama seperti Sayyidina Umar yang kala itu diminta untuk mengganti bajunya yang dipenuhi oleh belasan tambalan. Beliau menjawab :

” نحن قوم اعزنا الله بالاسلام .. فإذا ابتغينا العزة من غيره اذلنا الله.. “

” kita ini adalah kaum yang telah Allah muliakan dengan islam. Jika kita mencari kemuliaan dengan selain Islam, maka Allah akan menghinakan kita.. ”
( Suryono Zakka )

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar

close
Ardha Kids