LAZISNU Rembang Buka Klinik Penghapusan Tato Gratis

LAZISNU Rembang Buka Klinik Penghapusan Tato Gratis

Setelah sukses dengan program Kotak Infaq (Koin) Nanhdlatul Ulama (NU) dan menyantuni ribuan anak yatim piatu se Kabupaten Rembang Jawa Tengah pada momen-momen tertentu, kali ini Pengurus Cabang (PC) Lembaga Amil Zakat Infaq dan Sedekah Nahdlatul Ulama (LAZISNU) Kabupaten Rembang kembali membuat program baru untuk umat.

Salah satunya ialah pendirian sebuah klinik kesehatan yang bergerak dibidang penghapusan tato di tubuh manusia. Klinik tersebut bertempat di sebelah kantor LAZISNU Rembang, yang berada di sebelah barat Masjid Al-Burhan Kelurahan Tanjungsari Kecamatan Rembang Kabupaten Rembang Jawa Tengah. Atau di Jalan Pantura Rembang Perempatan Pasar Pentungan ke utara sekira 100 meter. Klinik tersebut sudah mulai beroprasi sejak tanggal 9 Juli 2019 kemarin. 

Sejak dibuka pengumuman pendaftaran penghapusan tato gratis melalui media sosial (medsos) sejak bulan Mei lalu, akun medsos LAZISNU Rembang mulai kebanjiran pendaftar. Pada tahap pertama ini  melayani 212 peserta dari dalam maupun luar kota Rembang seperti Pati dan Blora, bahkan Kalimantan rela mendaftar.

Pengelola klinik penghapusan tato Naf'an Fuadi mengatakan, untuk sementara pendaftaran sudah ditutup. Pendaftaran akan kembali dibuka setelah seluruh peserta gelombang pertama sudah menjalani penghapusan tato.

Klinik tersebut baru memiliki satu alat laser penghapusan tato, yang dioperasikan 2 tenaga terlatih.  Buka setiap hari kecuali hari Ahad. Seluruh peserta yang berniat menghapus tato tidak dipungut biaya.

LAZISNU Rembang masih berharap ada darmawan yang mau menyumbangkan satu peralatan penghapusan tato untuk mensukseskan program tersebut.

"Ini pesertanya sudah ada 212 orang untuk tahap pertama. Sementara pendaftaran kita tutup dulu setelah ini selesai kita buka lagi. Dalam sehari kita usahakan untuk menghapus tato 12 orang, karena klinik kita baru memiliki satu alat dengan tenaga laser yang dioperasikan 2 tenaga terlatih," kata Naf'an.

Dijelaskan, sebelum petugas medis mulai melakukan penghapusan, peserta harus berwudu terlebih dahulu sebagai syarat. Selain itu, selama proses penembakan laser berlangsung, peserta juga harus membaca istighfar hingga rampung. Hal tersebut untuk mempertebal niat dan keinginan yang bersangkutan membersihkan diri.

Menurut Naf'an, yang menjadi motivasi peluncuran program penghapusan tato adalah mengamalkan serta mengimplementasikan hukum bersuci atau taharah. "Rata-rata peserta yang mendaftarkan diri adalah mereka yang ingin berhijrah. Karena, selain niat, untuk penghapusan tato dengan menggunakan peralatan canggih sejenis laser memerlukan biaya yang sangat besar," bebernya.

Susatyo (25) warga Kecamatan Rembang Kabupaten Rembang mengaku ingin berhijrah dan membersihkan diri, salah satunya dengan membersihkan tato yang ada di kakinya. "Ya ingin hijrah dan membersihkan diri, Alhamdulillah tidak sakit kok hanya sedikit panas. Bismillah saja," ungkapnya.

Ia mengaku menggambar tato sejak tahun 2016 pada waktu masih menjadi mahasiswa di salah satu perguruan tinggi. Dengan adanya program tersebut ia mengaku sangat terbantu karena tidak dipungut biaya, alias nol rupiah.

Meski pihak klinik tidak memungut biaya, dua tenaga media tetap mendapatkan hak-haknya dalam bekerja. LAZISNU mengandalkan para donatur yang bersedia membantu saudara seagama untuk memantabkan niat dalam berhijrah. (Ahmad Asmui/Muiz/NU Online)

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar