Mahfud MD: Aksi 22 Mei Bukan Bela Umat Islam Karena Banyak Preman jadi Provokator

Mahfud MD: Aksi 22 Mei Bukan Bela Umat Islam Karena Banyak Preman jadi Provokator

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD menilai aksi 22 Mei tidak bisa diklaim sebagai aksi bela umat Islam. Sebab, kata dia, kebanyakan dari peserta aksi tersebut adalah preman yang bersikap sebagai provokator.

"Aksi itu juga tidak bisa diterima klaimnya tidak bisa mengklaim aksi bela umat Islam. Itu tidak ada kaitannya kalau yang dibaca di berita-berita itu adalah banyak preman-preman disitu yang menjadi provokator yang sekarang lebih dari 250 orang atau 257 yang saya baca sampai tadi malam itu semuanya sudah ditangkap," kata Mahfud di Hotel Atlet Century Park, Jakarta, Kamis (23/5).

Mahfud berharap para provokator yang ditangkap bisa diadili. Serta kasus apapun yang berkaitan dengan kasi kerusuhan itu bisa ditindak sesuai dengan Undang-Undang yang berlaku.

"Kita berharap ada penyelesaian kasus kerusuhan ini tetap menurut hukum dan aparat kita dukung untuk melakukan tindakan-tindakan yang terukur bahwa ada aktor-aktor yang memang diketahui dan terbukti misalnya memprovokasi," ungkapnya.

Meski suasana usai aksi sudah mulai membaik, Mahfud tetap meminta semua pihak untuk tetap waspada adanya aksi susulan.

"Kita masih harus mengantisipasi kemungkinan adanya gerakan-gerakan masa ini. Gerakan masa itu kalau sifatnya menyalurkan aspirasi politik demo damai itu dilindungi oleh undang-undang dan boleh saja dilakukan tetapi yang sifatnya anarkis juga ada hukumnya sendiri yang harus dilakukan disikapi secara tegas oleh aparat penegak hukum," ucapnya.

Sebelumnya, Kepolisan menangkap 257 pelaku kerusuhan dalam demo pada 21-22 Mei. Para tersangka ini terbagi dalam tiga wilayah penangkapan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono, menyebut tiga wilayah itu meliputi di depan Kantor Badan Pengawasan Pemilu (Bawaslu), wilayah Petamburan dan di Polsek Gambir. Penangkapan perusuh paling banyak di kawasan Petamburan, Jakarta Barat.

"Setelah melakukan penangkapan yang melakukan rusuh, ada 257 tersangka pembuat kerusuhan. Di Bawaslu ada 72 orang, di Petamburan 156 orang dan di kawasan Gambir menahan 29 tersangka," kata Argo kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Rabu (22/5).

Source: Merdeka.com

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar