Pesan Syekh Abdul Qadir al-Jilani Agar hati-hati menyebut "kafir" Walau kepada Orang Kafir

Pesan Syekh Abdul Qadir al-Jilani Agar hati-hati menyebut "kafir" Walau kepada Orang Kafir

Pemilik gelar Sulthanu Auliyaillah (rajanya para waliyullah), syaikh Abdul Qadir Jailani menembus batas dinding yang kasat mata dalam melihat manusia, bisa melihat yang terjadi di luar meskipun dia berada di dalam dinding. Ia mampu membaca keinginan orang lain tanpa harus mendengar suara. Begitulah orang saleh yang telah dikehendaki oleh Allah untuk menembus aling-aling.

Tak melulu soal bergaul dengan orang yang seagama, syaikh Abdul Qadir pun bergaul dengan mereka yang beda agama. Ini bisa ditelisik dari pesannya yang tertulis dalam kitab Nashaihul Ibad halaman 12;

اذا لقيت ادا من الناس وإن كان كافرا قلت لا أدري عسى أن  اسلم فيختم له بخير العمل وعسى أن اكفر فيختم لي بسوء العمل

“Jika engkau berjumpa dengan manusia dan dia kafir maka katakanlah, aku tidak tahu. Bisa jadi ia kelak akan memeluk Islam dan berakhir denga amal baik (husnul khatimah) dan bisa jadi aku kelak menjadi kafir kemudian berakhir dengan amal yang buruk (suul khatimah).”

Membaca pesan ini, kita bisa mengetahui bahwa syaikh Abdul Qadir pernah -atau bahkan sering- mempraktikkan untuk tidak nyebut-nyebut orang beda agama itu kafir. Minimal ia mengajarkan kita untuk melihat diri sendiri dengan jangka yang panjang, mungkinkah keimanan dalam diri dapat bertahan.

Contoh yang sangat beradab, melihat pada diri sebelum menjustifikasi orang lain. Maklum, Sebagai orang yang benar-benar ulama bisa dipastikan selalu menjadi pelaku utama dari pesan-pesan bijak yang disampaikan.

Entahlah dengan mereka yang hanya bermodal selendang dan jubah putih lalu meneriakkan ajaran-ajaran agama. Namun, pesan-pesannya penuh dengan muatan yang memicu pertikaian. Ingat! Abu Jahal juga perkasa dengan baju jubahnya.

Siapa yang bisa menjamin keimanan seseorang hingga akhir hayatnya? Manusia sesaleh nabi Ya’kub saja masih khawatir terhadap sesembahan keterunannya.

Peristiwa ini terekam dalam Al-Quran Surah al-Baqarah ayat 133; “Adakah kamu hadir ketika Ya’qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.”

Lalu bagaimana dengan kita? Nabi bukan, Waliyullah juga bukan, dan yang pasti tidak mampu menjamin keislaman diri sendiri hingga akhir hayat, perlukah melontarkan ungkapan kafir? Sebagaimana pesan Abdul Qadir Jailani, sebab, bisa jadi dia mendapat hidayah hingga menjadi orang yang husnul khatimah. Sebaliknya, kita belum tentu akan berakhir dengan husnul khatimah. Tapi kita berdoa, semoga kita menjadi manusia yang baik sedari awal hingga akhir.

Atas dasar ketidak-pastian ini, maka dari pada nyebut-nyebut orang yang beda agama kafir sebaiknya diurungkan saja. Alangkah bijak jika melihat orang yang beda agama dengan diganti dengan doa. Siapa tahu dengan doa yang dipanjatkan Allah memberi hidayah hingga satu persatu -atau mungkin anak cucu mereka- bisa seagama dengan kita. Bukankah nabi Muhammad pernah mempraktikkan contoh bijak ini?

Pernah suatu ketika Rasulullah berdakwah pada penduduk Thaif yang masyarakatnya non-muslim. Dakwah Rasulullah ditolak. Lebih dari itu, Rasulullah disakiti dan konon hingga dilempar dengan batu dan kotoran. Adakah Rasul menyebut mereka dengan, kalian penduduk Tahif kafir!  Tidak! Justru Paling agungnya manusia, Rasulullah malah mendoakan mereka, Allahumma ihdi qaumi fainnahum la ya’lamun (Ya Allah berilah hidayah kaumku karena sesungguhnya merek tidak mengetahui).

Dari hal-hal sederhana ini, Islam akan semakin terasa ke-rahmatan lil’alamain-annya. Sebab Islam adalah agama yang mengajarkan tutur kata yang indah didengar, sejuk ditelinga, dan membekas di relung jiwa.

Maka kalau ada kata yang lebih elok didengar dan sebagian kita masih bersikeras meneriakkan kafir, kafir, dan kafir, apakah ini tidak berarti bahwa kita sendiri telah mengangkangi ke-rahmatan lil’alamin-an Islam?

Saat ini kegemaran sebagian masyarakat Indonesia, yang ketika melihat orang yang beda pilihan politik saja, pekik kafir sudah terlontar liar kemana-kemana. Bahkan kadang, tokoh masyarakat kena getahnya. Kondisi ini akan berpotensi besar mengancam saudara seagama pecah oleh karena gampangnya saudara yang lain melontarkan kata kafir.

Atas dasar kecintaan kita pada agama, bangsa, dan negara masihkah kita tidak mau move on dari kata kafir? Saatnya, meresapi dalam-dalam pesan sulthanu auliyaillah tersebut di atas.

Wallahu A’lam.

Dishare dari Abd Munib via islami.co

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar