Bawaslu Sebut Bendera HTI di Kampanye Prabowo Masuk Kategori Pelanggaran

Bawaslu Sebut Bendera HTI di Kampanye Prabowo Masuk Kategori Pelanggaran

Anggota Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) Kota Manado Taufik Bilfaqih menegaskan, adanya bendera HTI yang berkibar di kampanye terbuka calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto di Lapangan Ternate Baru, Kecamatan Singkil, Manado, Minggu (24/3/2019), masuk kategori pelanggaran.

Bawaslu tidak melihat soal itu bendera apa, namun bendera tersebut jelas kategori atribut lain.

"Karena di PKPU 28 yang diubah ke 33 tentang kampanye, atribut kampanye tidak boleh atribut di luar dari atribut partai politik atau calon," ujarnya, Senin (25/3/2019).

Ia menjelaskan, bendera HTI yang berkibar di lokasi kampanye Prabowo bukan kategori atribut partai maupun calon.

"Saya yang langsung turun di lokasi kampanye. Saya yang langsung minta kepada LO Partai Gerindra, tolong dong yang berkibar itu ditertibkan," katanya.


Koordinator Divisi Pengawasan, Humas dan Hubungan Antar Lembaga ini menambahkan, karena melanggar peraturan kampanye, jadi itu langsung ditindak.


"Penindakan kita itu sempat mendapat perlawanan. Jadi begitu LO Gerindra ibaratnya kurang maksimal, dia pertemukan yang mengibarkan bendera itu dengan saya. Saya ngobrol-ngobrol di tengah suasana lagi kampanye, saya bilang minta izin kalau boleh diturunkan," kata Taufik.

"Memang yang mengibarkan itu agak ngotot tidak menurunkan. Tapi, saya tidak mau peduli bendera itu mau model apa, kalau kemudian berkibar disaat kampanya akbar seperti itu jelas melanggar aturan."

Menurut dia, bendera itu cukup kontroversial.

"Kami tidak mengambil pendekatan bendera itu terlarang, kami ambil pendekatan bahwa itu atribut lain. Dan itu harus diturunkan. Setelah dapat penjelasan dia turunkan. Soal bendera ini melebar bahwa terlarang dan lain sebagainya, itu bukan domain Bawaslu," ungkapnya.

Akan minta klarifikasi tim Prabowo-Sandiaga
Terkait kampanye tersebut, lanjut dia, pihaknya sudah membuat laporan hasil pengawasan (LHP).

"Ada dua hal penting dalam LHP itu. Pertama, banyak anak-anak dalam lingkaran kampanye. Kedua, bendera tersebut. Kemungkinan, Senin (25/3/2019) hari ini kita menyurat ke Badan Pemenangan Daerah (BPD) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Sulut untuk dimintai keterangan dan klarifikasi," sebutnya.

Sumber: kompas.com

Baca juga:

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar