Amien Rais Dikawal Massa 212 Saat Pemeriksaan, Nusron Wahid: ini Tradisi Buruk

Amien Rais Dikawal Massa 212 Saat Pemeriksaan, Nusron Wahid: ini Tradisi Buruk

Politisi Partai Golkar Nusron Wahid menilai aksi Persaudaraan Alumni 212 mengawal Amien Rais dalam pemeriksaan oleh pihak kepolisian merupakan tradisi buruk dalam penegakan hukum di Indonesia.

"Ini tradisi buruk ya, setiap ada orang diperiksa bawa massa, seakan-akan mau menekan dan sebagainya. Biarkan hukum bicara dengan hukum," kata Nusron di Istana Kepresidenan Bogor, Selasa (9/10/2018).

Menurut Nusron, pemeriksaan Amien Rais sebaiknya dipercayakan secara penuh kepada pihak Kepolisian. Jika ingin ada pendampingan, maka sebaiknya melalui pengacara, bukan mengerahkan massa. "Katanya sudah legowo semalam timnya, ihklas diserahkan sama aparat hukum. Enggak usah pakai bawa massa, kalau massa dihadapi massa lagi, mau jadi apa bangsa ini nanti," ujarnya.

Nusron meyakini pemerintah tidak berupaya membuat Amien Rais bersalah dalam kasus kabar bohong Ratna Sarumpaet. Oleh karena itu, pihak Amien Rais sebaiknya berani menghadapi panggilan polisi ketimbang melempar isu kriminalisasi. "Pak Amien kan tokoh, karena tokoh itu sebaiknya jangan buat istilah menuduh polisi kriminalisasi dan sebaginya. Ini hanya klarifikasi biasa kok menurut polisi," kata Kepala Badan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia ini.

Nusron yakin polisi memiliki alasan kuat saat memutuskan memeriksa Amien Rais. Karena itu, ia berharap kubu oposisi tidak menganggapnya rekayasa.

Kepolisian Daerah Metro Jaya rencananya akan memanggil Amien Rais untuk diperiksa pada Kamis (9/10/2018) besok. Amien akan diperiksa soal kebohongan Ratna Sarumpaet.

Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 (PA 212) Slamet Ma'arif menyatakan pihaknya akan mendampingi Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) itu. "Pak Haji amien Rais selaku ketua dewan penasihat di PA 212 maka kami sepakat dalam kepengurusan kami, insyaallah hari rabu kami akan kawal, kami akan dampingi beliau sampai ke Polda Metro Jaya," ujar Slamet seusai pertemuan Tim Hukum dan Advokasi BPN Prabowo-Sandiaga, di rumah pemenangan PAN, Jalan Daksa, Jakarta Selatan, Senin (8/10/2018).

Menurut Slamet, massa PA 212 akan berkumpul di Masjid Al-Munawar, Pancoran, Jakarta Selatan, pukul 08.00 WIB. Aksi diawali dengan salat Dhuha dan doa bersama. Kemudian, massa PA 212 bersama Amien Rais akan bertolak menuju Polda Metro Jaya. Slamet memprediksi sekitar 500 anggota dan simpatisan PA 212 turun dalam aksi tersebut.

Sumber: Kompas.com

Baca juga:

Mereka yang mau memberontak negara tapi berlindung dibalik Kalimat tauhid, Khawarij namanya

Mereka yang mau memberontak negara tapi berlindung dibalik Kalimat tauhid, Khawarij namanya

Apa Komentar anda?

Tidak ada komentar