Arab Saudi Hormati Larangan Penggunaan Cadar di UIN Yogya

Arab Saudi Hormati Larangan Penggunaan Cadar di UIN Yogya

MusliModerat.net - Pelarangan penggunaan cadar di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta mendapat tanggapan dari Kerajaan Arab Saudi. 


Kerajaan Arab Saudi menyatakan menghormati aturan penggunaan cadar yang ada di Indonesia terutama terkait adanya larangan di UIN Yogya.

Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia Osama Mohammed Al-Shuibi usai memberikan kuliah umum di Universitas Airlangga Surabaya, Jumat, mengatakan jika benar ada aturan itu tentu merupakan hak dan kebijakan internal dari Indonesia.

"Arab Saudi sangat menghormati dan tidak punya wewenang ikut campur terkait kebijakan tersebut," kata Osama dilansir Antara.

Menurut Osama, jika aturan tersebut diterapkan Pemerintah Indonesia pada warga asing tentu harus mengikuti aturan. 

Meski begitu, dia menekankan, Indonesia merupakan teladan yang baik dalam penerapan dan pengamalan ajaran Islam.

Sebelumnya, UIN Yogyakarta mengeluarkan surat keputusan yang melarang mahasiswinya menggunakan cadar. Keputusan itu diambil dengan pertimbangan untuk mencegah meluasnya aliran Islam anti-Pancasila.

Rektor juga mengeluarkan surat keputusan untuk mahasiswi bercadar agar segera mendaftarkan diri untuk pembinaan.

Sementara itu, melihat sangat perhatiannya Pemerintah Arab Saudi akan pendidikan, Unair menargetkan bisa menjalin kerja sama dengan Arab Saudi di berbagai bidang.

Rektor Unair Prof Mohamad Nasih mengatakan mereka telah menjalin kerja sama dengan Taiwan, Tiongkok, Australia, Jepang dan Eropa tapi belum untuk negara Timur Tengah.

"Untuk Timur Tengah akan lebih ditingkatkan lagi dalam berbagai bidang. Saya pikir kita akan lebih mudah kerja sama dengan mereka," ujarnya.

Namun untuk bisa bekerja sama, kata dia, tentu bukan dengan sembarang universitas. Ia berharap Arab Saudi bisa melihat kualitas Unair dan dapat terjalin kerja sama dengan perguruan tinggi di Timur Tengah terutama Arab Saudi.

Terkait pendidikan perempuan, Osama mengatakan pemerintah Arab Saudi sangat memperhatikan pendidikan untuk perempuan di negeranya.

"Perempuan sangat didorong untuk mengikuti proses belajar mengajar dan mereka sangat terlindungi untuk dapat menjaga keislaman," katanya. [tirto.id]

Baca juga:

Apa Komentar anda?