Kisah Habib Ali Kwitang yang Sangat Menghormati Lambang NU

Kisah Habib Ali Kwitang yang Sangat Menghormati Lambang NU

MusliModerat.net - Pada sebuah siang, para kiai berkumpul di Kantor Partai Nahdatul Ulama. Mereka duduk di atas karpet yang digelar di sebuah ruangan besar. Mereka bermusyawarah di dalamnya untuk menjawab sejumlah masalah sosial keagamaan dan kebangsaan yang muncul di era Sukarno.

Puluhan kitab yang diperlukan diturunkan dari lemari buku. Semuanya diletakkan di atas lekar panjang, sejenis rehal yang biasa dijadikan tempat menaruh Al-Quran. Semua ini dipakai untuk memudahkan peserta musyawarah untuk melihat rujukan akurat terkait teks yang diperlukan.

Pada musyawarah ini tampak hadir Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi atau lebih terkenal dengan Habib Ali Kwitang, Al-Habib Ali bin Husein Al-Athas atau Habib Ali Bungur, Al-Habib Muhammad bin Ali Al-Athas. Habib Ali Kwitang memenuhi undangan anak angkatnya, KH Idham Chalid yang ketika merupakan Ketua Umum PBNU.

Sebagaimana diketahui, NU saat itu merupakan partai politik, Partai Nahdlatul Ulama, yang ikut berkoalisi dengan pemerintah di Era Kepresidenan Sukarno.

Selesai musyawarah, semua hadirin tampak masih pada tempat duduk masing-masing. Mereka akan menyantap hidangan ala kadarnya yang disediakan tuan rumah.

Abdullah dan beberapa pemuda NU ketika itu terlihat keluar-masuk shaf hadirin. Ia mengantarkan makanan dan minuman yang disediakan. Pada gilirannya Abdullah berusaha duduk bersimpuh di hadapan Habib Ali. Ia pun menurunkan nampan kaleng bermotif warna-warni berisi makanan dan minuman.

Habib Ali Kwitang curiga dengan motif di balik nampan. Ia meminta Abdullah untuk mengangkat nampan tersebut. Ketika diangkat, tampaklah lambang NU di pantat nampan.

“Ini kok bisa begini. Maksudnya apa ini?” tanya Habib Ali Kwitang kepada Abdullah dengan suara pelan.

Ruangan mendadak senyap. Semua perbincangan para kiai dan segala aktivitas seisi ruangan berhenti. Semua mata tertuju pada Habib Ali Kwitang dan Abdullah.

“Iya bib, ini adalah penanda bahwa nampan ini milik Partai NU,” jawab Abdullah.

Habib Ali mengangguk. Ia kemudian memanggil anak angkatnya KH Idham Chalid. 

"Jangan kalian berani-berani membuat jatuh perkumpulan ini dengan meletakannya di bawah," kata Habib Ali menasihati penuh kasih sayang layaknya orang tua dan anak.

Nasihat ini disaksikan dari dekat oleh Habib Ali bin Husein Al-Athas (Habib Ali Bungur), Habib Muhammad bin Ali Al-Athas, KH Muhammad Naim (Guru Naim Cipete), KH Falak Bogor, dan para kiai lain yang duduk dekat dengan Habib Ali Kwitang.

Menangkap isyarat tersebut, Kiai Idham Chalid kemudian meminta para pemuda untuk mengganti nampan dengan piring sebagai wadah makanan.

Setelah insiden itu ruangan kembali ramai oleh perbincangan para kiai. Semua hadirin menyantap makanan dan minuman sebelum bubar meninggalkan ruangan. Wallahu a‘lam. (cerita ini diambil dari Majelis Kwitang Habib Ali Al-Habsyi yang diakses dari http://galeriulamanusantara.blogspot.co.id/2017/03/).

Profil Singkat Habib Ali Kwitang
Habib Ali Kwitang hidup dalam rentang waktu 1870 M hingga 1968 M. Pada hampir dua dasawarsa di akhir hayatnya ia mengalami NU yang ketika juga merangkap partai politik selain sebagai ormas keagamaan.

Habib Ali Kwitang adalah pemimpin majelis taklim Kwitang. Ia dikenal dekat dengan dengan para kiai Betawi dan Kiai NU. Sebagian dari kiai Betawi adalah muridnya. Habib Ali bahkan tidak segan memberikan panggung bagi para muridnya untuk menyampaikan ceramah agama di majelis taklim Kwitang yang digelar setiap Ahad pagi.

Habib Ali Kwitang mengambil murid-muridnya sebagai anak angkat. Ia mempersaudarakan para kiai Jakarta satu sama lain sehingga ukhuwah di kalangan para kiai menjadi semakin rekat selain jalur perkawinan tetapi juga jalur persaudaraan. Ini semua berkah Habib Ali Kwitang. Al-Fatihah. (Alhafiz K/NU Online)

Baca juga:

Mereka yang mau memberontak negara tapi berlindung dibalik Kalimat tauhid, Khawarij namanya

Mereka yang mau memberontak negara tapi berlindung dibalik Kalimat tauhid, Khawarij namanya

Apa Komentar anda?