Selasa, 30 Januari 2018

Jokowi Tetap ke Afghanistan Meski Ada Bom, Ini Alasannya

MusliModerat.net - Presiden Joko Widodo tetap melakukan kunjungan ke Afghanistan, dalam lawatan ke beberapa negara Asia Selatan, Senin, 29 Januari 2018. Jokowi mengunjungi negara itu meski beberapa hari sebelumnya ratusan orang tewas dalam ledakan bom. 

Menteri Sekretaris Negara Pratikno mengatakan, banyak pihak menyarankan agar Presiden Jokowi membatalkan rencana ke sana. 

"Hari ini (mengunjungi) Afghanistan. Jadi walaupun suasananya tidak kondusif tapi pak Presiden memutuskan tetap berkunjung," kata Pratikno saat penyerahan arsip Kepresidenan ke Arsip Nasional RI, di Kemensesneg, Jakarta, Senin, 29 Januari 2018.

Indonesia harus menunjukkan kepemimpinan yang kuat di dunia internasional. Apalagi ke Afghanistan yang memiliki sejarah juga dengan Indonesia. 

Akhir 2017 lalu, Majelis Tinggi Perdamaian Afghanistan pernah ke Istana Bogor dan bertemu langsung dengan Presiden Jokowi. Lantaran itu, Indonesia perlu menunjukkan solidaritasnya. Termasuk, kehadiran Presiden Jokowi ke Afganistan. 

Sebelumnya, sebuah bom yang disembunyikan dalam mobil ambulans di Ibu Kota Afghanistan, Kabul, meledak pada Sabtu waktu setempat. Akibatnya, puluhan orang tewas dan melukai sekitar seratusan orang.

Dilansir dari Reuters, Minggu 28 Januari 2018, Taliban mengaku bertanggung jawab atas ledakan bom bunuh diri itu. Kejadian ini diklaim kali kedua dilakukan kelompok tersebut. Sebelumnya, mereka menyerang kawasan Hotel Intercontinental yang menewaskan 20 orang. (ren/viva.co.id)
Advertisement

Advertisement