Sabtu, 07 Oktober 2017

Pengamat: PBNU Berhasil Hadang Agresi Politik Panglima TNI

MusliModerat.net - Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Amin Mudzakir menyatakan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo ingin meningkatkan popularitasnya di kalangan masyarakat muslim melalui pernyataan-pernyataan kontroversialnya akhir-akhir ini.

Satu di antaranya adalah pernyataan seputar peristiwa 1965 dan isu kebangkitan komunis.
Pernyataan Panglima TNI mengenai hal tersebut menurut Amin ditujukan untuk menarik simpati masyarakat Islam.

Namun menurut Amin pernyataan Panglima TNI mengenai isu komunis tidak terlau direspon masyarakat lantaran adanya sikap dari pimpinan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).
"Hal itu bisa kita lihat dari pernyataan Ketua PBNU KH Said Aqil Siraj yang menyatakan boleh-boleh saja Panglima TNI mengajak nonton bersama film pemberontakan PKI tapi tolong lihat juga film tentang pemberontakan yang dilakukan organisasi lain. Oleh karena itu isu kebangkitan komunis tidak terlalu direspon di masyarakat," kata Amin saat ditemui di kawasan Setiabudi, Jakarta Selatan, Kamis (5/10/2017).

Amin menyatakan sikap PBNU menghadapi pernyataan Panglima TNI merupakan refleksi kepemimpinan baru pasca-muktamar di Jombang yang mengagendakan rekonsiliasi terhadap masa lalu.

Gerakan PBNU itu membuat masyarakat di kalangan akar rumput telah tercerahkan mengenai peristiwa berdarah 1965.[tribunnews.com]
Advertisement

Advertisement