Sabtu, 02 September 2017

Ini Jawaban bagi yang Bertanya "Kamu ikut NU-nya Siapa?"

MusliModerat.net - "Gus Sting,klo boleh tau antum ikut NU nya siapa?
NU nya Mbah Hasyim Asy'ari ?
NU nya Gus Dur ?
NU nya Yai Said ?
Klo saya jelas ikut NU Mbah Hasyim Asy'ari, yg jelas lurus tidak liberal dan tidak pro Syiah yang sesat itu."

° Gus Sting Menjawab °
"Terimakasih atas pertanyaan supernya sodaraku, sebelum saya jawab pertanyaan supernya, saya akan jelaskan dulu seperti apa NU Mbah Hasyim Asy'ari itu.
Pertama ; NU berdiri untuk membendung faham ekstrim WAHABI-ROFIDHOH DAN IMAMAH.
Kedua ; NU berdiri untuk menjaga amanah islam yg RAHMATAN LIL ALAMIN, islam yg moderat,cerdas,santun dan berakhlakul karimah.
Ketiga ; Nu berdiri berlandaskan tiga pilar,Dalam bidang Tauhid mengikuti Imam Abu Hasan al Asy'ari dan Imam Maturidi.Dalam bidang fiqih mengikuti salah satu dari Empat Imam Madzhab (Maliki,Hanafi,Syafi'i dan Hanbali).Dan dalam bidang Tasawuf mengikuti Imam al Junaed dan Imam Ghozali.
Sampe di sini semoga sodaraku bisa memahami nya.

Sekarang saya akan coba jelaskan secara perlahan biar mudah di pahami oleh sodaraku yg paling awam sekali pun.
Dari jaman nya Mbah Hasyim Asy'ari Hingga Gus Dur sampe sekarang jaman nya Yai Said, NU itu tidak pernah berubah, tetep memegang teguh tiga pilar di atas (Membendung WAHABI, ROFIDHOH, IMAMAH. MODERAT,RAHMATAN LIL ALAMIN DAN TETEP IKUT EMPAT IMAM MADZHAB DST...,) nggak ada yg berubah.
Cuma mungkin cara berjuang nya saja yg beda,karna mengkodisikan jaman.
Dan satu lagi,baik Gus Dur dan Yai Said tidak pernah mendirikan atau mendeklarasikan berdirinya NU yg baru.
Beliau berdua tetep meneruskan perjuangan para pendiri NU dan tetep memegang amanah dari para pendiri NU, cuma gaya kepemimpinan nya saja yg beda,NU mah tetep sama saja.
Jadi tidak ada itu istilah NU nya Mbah Hasyim Asy'ari, NU nya Gus Dur, NU nya Yai Said, yg ada ya NU itu tok dari dulu hingga kini.
Istilah itu justru muncul dari mereka yg ingin memecah belah NU, dari orang-orang yg menginginkan NU hancur,dari Orang-orang yg sakit hati kepada NU.
Saya kok malah jd curiga kepada mereka yg selalu ngomong "NU saya NU nya Mbah Hasyim Asy'ari, Bukan NU nya Gus Dur atau NU nya Yai Said" karna ucapan mereka ini mirip dengan mereka yg selalu berkata " Islam saya adalah islam yg murni yg mengambil sumber langsung dari Qur'an dan Hadits, bukan islam nya Ahlul bid'ah.
NU dari dulu tak pernah berubah siapapun yg jadi ketua nya.
Tidak juga Gus Dur, tidak juga Yai Said dan siapapun kelak yg jd ketua nya.
Karna NU itu pny rel nya sendiri dan akan tetap berjalan pada rel yg sudah di buat oleh para pendirinya.
Sekuat dan sehebat apapun yg jd ketua NU, maka mereka tetep tak akan mampu membelok kan Lokomotif NU untuk keluar dari jalur rel yg sudah di buat oleh para pendirinya.
Demikian semoga bermanfaat.
Intaha

Dishare dari Gus Sting