Rabu, 02 Agustus 2017

Ternyata, Indonesia Sudah Impor Garam Sejak Tahun 2007

MusliModerat.net - Indonesia sudah sejak lama impor garam. Dalam sebulan, garam impor yang masuk ke Tanah Air bisa mencapai 100.000-300.000 ton. Berasal dari Australia, India, China, hingga Jerman.

Berdasarkan penelusuran MusliModerat, tercatat Indonesia Mulai Impor Garam sejak 2007, 

Kebutuhan garam tersebut diimpor dari Cina. Selandia Baru, India, Australia dan sejumlah negara lain. Impor terbesar dari Australia mencapai 1,5 juta ton (2007), 1,4 juta ton (2008), dan 1,39 juta ton (2009). Atau Australia mencukupi kebutuhan garam impor sebanyak 80%.
Perkiraan jumlah impor garam 2011 dianggap mengalami penurunan dibanding tahun-tahun sebelumnya. Impor garam 2008 mencapai 1,63 juta ton, 2009 sebanyak 1,73 juta ton, dan 2010 sebanyak 2,18 juta ton.

pada November 2013, impor sebesar 217 ribu ton. Akumulasi 11 bulan pada tahun tersebut, impor mencapai 1,8 juta ton atau US$ 85,6 juta.

Januari 2014 lalu garam impor yang masuk mencapai 278 ribu ton, Februari 2014 mencapai 218.131 ton dan Maret 123.876.

Pada 2015, garam juga diimpor. Tercatat pada Februari 2015, garam impor yang masuk 101.622 ton. Kemudian Oktober 2015, volume garam impor mencapai 143.071 ton. Keseluruhan tahun, impor garam mencapai 2,1 juta ton.

Selanjutnya Maret 2016, impor garam adalah 276.299 ton dan April mencapai 95.263 ton. Mei 2016 impor garam berlanjut dengan volume 152.366 ton dan Juni sebesar 179.195 ton.

Pada April 2017, impor garam tercatat mencapai 319,9 ribu ton atau tumbuh 52,2% dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 210,1 ribu ton.

Garam impor yang masuk ke Indonesia pada periode itu, paling banyak berasal dari Australia dengan volume 213,5 ribu ton yang nilainya US$ 7,95 juta. Disusul oleh India dengan 106,2 ribu yang nilainya US$ 2,41 juta.

Adapula yang berasal dari Selandia Baru sebanyak 100,5 ton dengan nilai US$ 46,8 ribu, selanjutnya Jerman yang sebesar 66 ton dengan nilai US$ 28,7 ribu, serta Thailand yang sebesar 4,6 ton senilai US$ 3,8 ribu.

Sebelumnya, Ketua Asosiasi Industri Pengguna Garam Indonesia (AIPGI), Tony Tanduk menyebutkan pemerintah terlambat membuka keran impor. Kebutuhan garam diperkirakan 4,1 juta ton per tahun. Namun, produksi lokal hanya bisa memenuhi antara 1,7-1,8 juta ton per tahun. [muslimoderat.net]

Referensi:
1. http://databoks.katadata.co.id/datapublish/2016/08/05/produksi-dan-impor-garam-2009-2013
2. http://www.pikiran-rakyat.com/ekonomi/2011/06/20/149284/impor-garam-2011-diperkirakan-1-juta-ton
3. http://ekonomi.kompas.com/read/2009/08/24/11414915/indonesia.harusnya.malu.masa.garam.dan.ikan.harus.impor
4. https://finance.detik.com/industri/3580245/ri-tak-pernah-berhenti-impor-garam
Advertisement

Advertisement