Rabu, 30 Agustus 2017

Cerita Kesaktian Bendera dan Stiker NU

MusliModerat.net - Bendera Nahdlatul Ulama (NU) terpancang di pagar besi  bercat putih yang agak memudar di sebuah rumah, di kawasan Legoso, Pisangan, Ciputat Timur, Tangerang Selatan. Rumah yang didominasi warna krem berlantai marmer dengan halaman kecil ini adalah sekretariat Ikatan Keluarga Mahasiswa Raudhatul Ulum (Ikamaru) wilayah Jakarta dan Sekitarnya. Ikamaru adalah organisasi yang mewadahi para santri alumni pesantren itu, yang menempuh studi di kampus-kampus yang tersebar di seluruh Jabodetabek.

Pada Ahad (27/8) sore hingga malam, putra dan putri Ikamaru bersama pegiat lain berkumpul di sekretariatnya mengikuti acara Pungkasan Wulan Nyarung dengan agenda Khotmil Qur’an bi al ndhor dan bincang santai bertema “Semua (Ber)korban pada Waktunya”. Kegiatan ini rutin diadakan setiap Ahad akhir bulan oleh Nyarung.id, sebuah website yang menjadi saluran para santri dalam merawat tradisi pesantren.

Mengenai keberadaan bendera NU di sekretariat Ikamaru itu sudah ada sejak pertama kali mereka mengontrak rumah di jalan Lurah Disah No.27 Legoso, Tangsel itu. Hal ini tak lepas dari kultur para santri Ponpes Raudlatul Ulum yang lekat dengan tradisi NU. Tradisi tersebut terus mereka hidupkan hingga saat merantau dan bertahan hidup di Ibukota. Di antaranya, setiap Kamis sore atau malam Jumat, mulai pukul 16.00, mereka rutin menggelar acara pembacaan Yasin dan Tahlil, dilanjutkan dengan pembacaan salawat dan kitab Albarzanji hingga berakhir sekitar pukul 22.00. 

Tak hanya itu, mereka juga rutin menggelar pengajian kitab-kitab kuning, seperti Ta’limul Muta’alim, Bidayatul Hidayah, Kifayatul Akhyar, Tafsir Yasin dan lain-lain setiap malam Sabtu dan Ahad. Hingga saat ini, pengajian tersebut dipandu oleh Ustadz Purnomo, alumnus Raudlatul Ulum yang juga magister di Institut Ilmu al-Quran, Ciputat. Kegiatan itu diikuti oleh seluruh anggota Ikamaru dari seluruh Jabodetabek.

Masih terkait dengan logo NU di Ikamaru, Slamet Widodo, salah satu lulusan UIN Jakarta yang juga anggota Ikamaru, menceritakannya. Menurut dia, atribut NU, baik bendera maupun sekadar stiker, seakan wajib terpasang di sekretariat, terutama sejak peristiwa beberapa waktu lalu, sekitar Oktober 2015. 

“Karena bendera dan stiker NU itu “sakti”. Kita terhindar dari kecurigaan tetangga,” katanya.

Kala itu, lanjutnya, anak-anak Ikamaru baru pindah tempat sekretariat di kawasan Cirendeu, Tangerang Selatan. Seperti biasa, tiap malam Jumat mereka menggelar pembacan Yasin dan Tahlil dilanjutkan dengan al-Barzanji lengkap dengan iringan hadroh. 

Sehari setelahnya, Slamet Widodo yang hendak membeli sesuatu di warung samping sekretariat mendapat teguran atau tepatnya dicurigai sebagai kelompok teroris. Karena memang masa itu tengah merebak isu seputar kelompok radikal seperti ISIS dan sebagainya. 

“Waktu saya ke warung samping, saya dipanggil sama Pak RT. Saya ditanya, ‘Mas (orang yang tinggal di rumah kontrakan) ini kelompok apa? Bukan teroris, kan?’ Saya kaget dan saya jawab, ‘bukan Pak. Kami anak-anak NU’. Soalnya kalau saya jawab Raudlatul Ulum nanti dia malah tambah nggak tahu,” ujar Widodo.

Setelah saya jawab kita dari NU, lanjut Widodo, pak RT langsung paham. Dia bilang, ‘oh NU. Maaf sebelumnya, kita kan nggak tahu. Soalnya sekarang lagi rame teroris. Kalau NU mah kita paham,’ kata Pak RT. 

Gara-gara itu, Widodo langsung mencari stiker logo NU, kemudian menempelnya di kaca jendela depan sekretariatnya. Setelah kejadian itu, RT dan warga setempat pun merasa tenang. Mereka bahkan selalu mengundang anak-anak Ikamaru ketika warga atau RT setempat menggelar yasinan, tahlilan atau tasyakuran. (MSW/Abdullah Alawi/NU Online)

Advertisement

Advertisement