Tahukah Anda? Rais Syuriah NU Dijabat Oleh Imam Syafii dan Ketua Tanfidziahnya Imam Ghazali

MusliModerat.net - Shohibul madzhab Abu Abdullah Muhammad bin Idris yang lebih dikenal dengan nama Imam Syafi’i ternyata pernah menjadi Rois Syuriah Nahdlatul Ulama. Bahkan, disaat yang sama, Ketua Tanfidziyahnya dijabat oleh Hujjatul Islam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad yang dikenal dengan Imam Ghazali.
Tentu, dahi pembaca sekalian bakal berkerut mendengar informasi di atas. Bagaimana mungkin Imam Syafi’i yang hidup pada 767 – 820 M, maupun Imam Ghazali yang hidup pada  1058 – 1111 M, bisa menjadi pemimpin Nahdlatul Ulama yang baru didirikan pada 31 Januari 1926. Terbentang puluhan abad lamanya antara masa hidup kedua ulama besar umat Islam itu dengan berdirinya organisasi umat Islam terbesar di dunia itu.
Lantas, bagaimana ceritanya kedua ulama yang mengarang kitab Al-Umm dan Ihya Ulummudin tersebut, bisa menjadi pemimpin NU? KHR. As’ad Syamsul Arifin jawabnya.
Bermula dari perhelatan Pemilu tahun 1971. Saat itu, Nahdlatul Ulama menjadi partai politik sendiri setelah memutuskan berpisah dari Parti Masyumi pada 1953. NU menjadi salah satu partai besar kala itu.  Tentu saja, kekuatan politik yang dimiliki NU menjadi ancaman tersendiri bagi kekuatan politik lain. Terutama bagi Golkar yang merupakan partai penguasa saat itu.
Golkar yang didukung oleh penguasa dan tentara, menghalalkan segala cara untuk bisa merebut suara sebanyak-banyaknya. Bahkan, tak segan-segan mereka menggunakan kekerasan untuk memaksa warga NU memilih Golkar. Hal ini, jelas saja menjadi ancaman besar bagi partai NU. Basis massanya digrogoti sedemikian rupa oleh pesaing politiknya. Terlebih resource kampanye yang dimiliki NU tak sebanding dengan milik lawan-lawan politiknya itu.
Melihat kondisi yang demikian, Kiai As’ad turun tangan. Pengasuh Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Situbondo itu, kembali terjun ke ‘dunia politik’ setelah memutuskan vakum pasca dibubarkannya Dewan Konstituante pada 1959. Ia yang lebih banyak berada di belakang layar saja, tiba-tiba turun langsung hadir dalam kampanye yang digelar Partai NU Situbondo yang dilaksanakan di Alun-Alun.
Kehadirannya yang tanpa pemberitahuan tersebut, mengejutkan panitia kampanye. Kesempatan emas itu, pun tidak disia-siakan. Sebagaimana tercatat dalam biografinya, KHR. As’ad Syamsul Arifin: Riwayat Hidup dan Perjuangannya (1994), Kiai As’ad langsung diberikan kesempatan untuk menaiki podium. Tak lama mediator berdirinya NU itu, berorasi. Tak lebih dari 15 menit saja.
Namun, dalam orasi yang cukup singkat tersebut, tokoh kharismatik tersebut mampu meyakinkan warga NU yang hadir di Alun-Alun Situbondo tersebut, memilih NU sebagai pilihan politiknya. Dengan gayanya yang khas, Kiai As’ad menyampaikan sebuah ‘kabar langit’ yang ia terima.
“Saya tak mungkin keluar dari NU dan tetap akan mencoblos tanda gambar NU,” kata Kiai As’ad mengawali orasinya.
Kemudian, Kiai As’ad memaparkan alasannya kenapa harus tetap bertahan dan tetap memilih Partai NU bagaimanapun tantangan serta beratnya cobaan yang harus dihadapi.
“Saya pilih NU ini karena ada alasannya. Saya pernah bermimpi ketemu Imam Syafi’i dan Imam Ghazali. Dalam mimpi itu,  seolah Syuriah NU itu Imam Syafi’i, sedangkan Tanfidziyahnya adalah Imam Ghazali,” tuturnya dihadapan puluhan ribu warga NU yang menyemut. “Karena itu, kalau sampean semua tetap ikut kedua Imam tadi,  ya harus mencoblos tanda gambar NU,” pungkasnya.
Sontak saja, orasi singkat nan bernas itu, mampu menusuk langsung ke alam bawah sadar warga Nahdliyin itu. Imam Syafi’i adalah imam madzab yang dianut hampir semua warga NU dan sebagian besar umat Islam di Indonesia. Begitupula dengan Imam Ghazali. Selain karya-karya menjadi bacaan wajib di pesantren, tasawufnya pun menjadi standart bagi warga NU.
Efeknya pun terlihat saat Pemilu tiba. Seberapa kerasnya Golkar melakukan propaganda tak mampu mengubah dominasi NU di Keresidenan Besuki. Partai NU menang mutlak dengan berhasil menggondol 18 kursi dari 32 kursi yang diperebutkan oleh 10 kontestan. Demikianlah alam pikir politik warga NU. Antar masa lalu dan masa kini, antara yang hidup maupun yang telah mati, tak ada ubahnya. Sama. Sama-sama berpengaruh! (ayung)


Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: