Minggu, 18 Juni 2017

Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf: Gus Dur adalah Wali Hawariyyun

MusliModerat.net - Minggu kemaren saya menjalani tradisi keluarga agar sebelum datang Ramadhan berziarah ke makam guru2 kita yang sudah wafat dan bersilaturrahmi kepada guru2 kita yang masih hidup beserta keluarganya.
Kebetulan saat itu giliran bersilaturrahmi kepada garu saya, KH. Bachit Hasan, menantu almaghfurlah KH. Abdul Hadi Ismail Gading Raya Jakarta Timur.

Dalam kesempatan itu Yai Bachit bercerita banyak salah satunya tentang maqam kewalian.
Di antara maqam kewalian, ada satu maqam kewalian yang cukup tinggi dimana semua auliya' termasuk wali quthub sangat menghormati orang yang berada di maqam ini. Maqam kewalian ini yaitu maqam wali hawariyyun.

Tugas wali hawariyyun sangatlah berat yaitu menjaga agar ajaran islam tetap berada di relnya. Ciri-ciri dari wali hawariyyun diantaranya, berani, suka membela orang yang teraniaya, hidup di tengah masyarakat laksana mercusuar yang menjadi penunjuk jalan dan hidupnya selalu dikelilingi fitnah.
Wali hawariyyun digambarkan sebagai sosok wali yang paling berat tugasnya dimana di setiap zaman jumlahnya hanya satu orang.
Diriwayatkan bahwa di zaman Rasulullah, orang yang mendapatkan maqam wali hawariyyun ini adalah sahabat Zubair bin Awwam sebagaimana sabda beliau, "Setiap Nabi/Rasul memiliki hawariy dan hawariy saya adalah Zubair bin Awwam."

Khalifah Umar bin Abdul Aziz juga dikatakan banyak ulama masuk maqam wali hawariyyun
Lantas Kyai Bachit juga bercerita tentang maqam kewalian Gus Dur yang membuat saya terkaget-kaget karena baru kali ini saya tahu persis maqam kewalian beliau yang sebenarnya.
Kyai Bachit bercerita bahwa beliau mendapat tahu dari mertuanya KH. Abdul Hadi dan KH. Abdul Hadi mendapat tahu dari gurunya Al Walid Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf Bukit Duri bahwa Gus Dur itu ternyata seorang wali hawariyyun.

Seluruh auliya' dari timur sampai ke barat tahu siapa Gus Dur dan sangat menghormati Gus Dur. Dikatakan pula bahwa memang wali hawariyyun itu sikapnya seperti Gus Dur, begitu keras membela orang-orang yang teraniaya. Warga NU harusnya bangga memiliki Gus Dur.
Lantas setelah Gus Dur wafat siapa yang menggantikannya? Kyai Bachit menjawab ada ulama seperti Gus Dur tapi tempat tinggalnya ada wilayah tanduk Afrika tanpa menyebut nama dan negaranya.
Walhasil setelah silaturrahmi ini berakhir saya mengucapkan puji syukur akhirnya saya tahu Gus Dur berada di maqam kewalian yang mana.

Alhamdulillah.
Wallaahul muwaffiq ilaa aqwamitthoriq

Sanad Riwayat: Gus Hamim Jazuli
Advertisement

Advertisement