Ketum PBNU: Pelakau Bom Kampung Melayu mendapat Dua Dosa

MusliModerat.net - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siroj mengatakan, dosa kedua pelaku ledakan bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/5/2017) malam berlipat ganda jika mereka orang Islam.
"Dosanya dua kali tuh. Menurut saya, versi Nahdhatul Ulama, dosanya dua kali. Dosa melakukan krimimal dan dosa melakukan kebohongan dengan atas nama agama Islam," kata Kiai Said Aqil di kantor PBNU, Jakarta, Kamis (25/5/2017).
Kiai Said Aqil mengatakan, dalam Islam, orang yang paling jahat adalah orang yang melakulan kebohongan dengan mengatasnamakan agama Islam.
"Sejahat-jahatnya orang adalah orang yang melakukan kebohongan dengan atas nama Islam," kata dia.
Pihak kepolisian menyatakan telah mengetahui identitas dua tersangka pelaku peledakan bom itu. Saat ini DNA (deoxyribonucleic acid) tersangka pelaku sedang dicek. Polisi menyebut inisial pelaku adalah AS dan I. Keduanya laki-laki.


Polisi juga mengatakan bahwa bahwa dua ledakan itu merupakan bom bunuh diri.
Kejadian tersebut menewaskan dua orang yang diduga sebagai pelaku dan tiga orang anggota kepolisian yang sedang bertugas.


Polisi telah mengamankan sejumlah barang bukti dari lokasi kejadian, termasuk potongan tubuh yang diduga pelaku, panci, paku, hingga gotri.
Korban cedera dalam kejadian itu tercatat 10 orang, yang terdiri dari 5 orang polisi dan 5 warga sipil. Mereka kini masih dirawat di sejumlah rumah sakit di Jakarta.[kompas.com]


Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: