Minggu, 16 April 2017

Menyusul Semarang, Berbagai Elemen Masyarakat Kota Salatiga Tolak FPI

MusliModerat.net - Setelah kemarin Umat Islam Semarang tolak berdirinya Ormas Keras FPI, kini kabar penolakan juga terjadi di Salatiga

Informasi atau isu adanya rencana pembentukan organisasi Front Pembela Islam (FPI) di Kota Salatiga, memancing beberapa organisasi kemasyarakatan serta kepemudaan Kota Salatiga menggelar aksi damai di depan Mapolres Salatiga, Sabtu (15/4/2017) pagi.
Setidaknya ada sekitar 5 ormas bergabung dalam aksi yang berlangsung selama sekitar 30 menit itu. Berdasarkan data yang berhasil dihimpun Tribun Jateng, ratusan orang itu di antaranya berasal dari Lembaga Cegah Kejahatan Indonesia (LCKI), Gerakan Pemuda Ansor, Barisan Ansor Serbaguna (Banser), Persatuan Silat Setia Hati Teratai (PSHT), dan Laskar Merah Putih Kota Salatiga.
Dalam aksinya tersebut, secara umum mereka meminta dukungan pihak keamanan untuk menolak atau tidak memberikan izin kepada FPI masuk ke Kota Salatiga. Mereka menolak lantaran Salatiga yang selama ini dikenal sebagai kota toleran, bahkan nomor 2 di Indonesia. Adapun FPI selama ini sudah terimage intoleran.

Sembari membawa beberapa poster tuntutan, 2 perwakilan atau koordinator aksi pun berorasi di depan Kapolres Salatiga AKBP Happy Perdana Yudianto. Sebagai contoh seperti yang disampaikan melalui Ketua Pimpinan Cabang GP Ansor Kota Salatiga Setiawan.
"Kami menyatakan sikap, menolak segala bentuk gagasan yang ingin mengganti ideologi negara (Pancasila dan UUD 1945), baik melalui forum diskusi, penyebaran pamflet, ataupun melalui informasi media elektronik. Kami juga menolak setiap gerakan radikalisme ataupun terorisme dalam bentuk apapun," papar Setiawan.

Dalam hal ini juga, lanjutnya, GP Ansor siap bekerja sama dan mendukung pemerintah, Polri, dan TNI dalam menanggulangi serta memberantas gerakan radikalisme. Serta meningkatkan upaya kewaspadaan terhadap upaya dan usaha pembentukan maupun penyebaran paham radikal.
"Kami menggelar aksi ini sebagai upaya pencegahan serta kewaspadaan. Terlebih ada informasi dalam Gerakan Subuh Berjamaah yang digelar Gerakan Nasional Pengawal Fatwa-Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) di Masjid Darul Amal Kawasan Lapangan Pancasila pada Minggu (16/4/2017) sekitar pukul 03.30," katanya.

Ketua Badan Pengurus LCKI Kota Salatiga Joko Tirtono menambahkan, dalam kegiatan tersebut, diinformasikan akan dihadiri beberapa pengurus FPI dari berbagai daerah di Jawa Tengah maupun pusat. Bahkan dikabarkan pula ada pengerahan massa untuk datang ke Kota Salatiga.
"Kami tidak menolak adanya kegiatan Salat Subuh Berjamaah. Yang kami tolak dan khawatirkan adalah setelah atau di sela-sela itu ada pendirian maupun pembentukan FPI di Kota Salatiga. Untuk kegiatan itu, akan kami pantau dan siap secara keras menolaknya," tutur Joko.

Menurutnya, ada 5 poin penting yang menjadi penekanan pihaknya, terutama dalam aksi yang dilaksanakan pihaknya dengan beberapa ormas di Kota Salatiga tadi. Yakni menolak secara keras kehadiran Ormas FPI di Salatiga, menuntut pembubaran FPI di Indonesia, Salatiga tidak butuh FPI, NKRI harga mati, dan Pancasila serta UUD 1945 akan dijaga dan dihormati. (*/tribunnews.com)
Advertisement

Advertisement