Kamis, 16 Maret 2017

KH Hasyim Muzadi: Kelompok yang Mau Dirikan Khilafah harus Ditolak

MusliModerat.net - Sebelum Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) sebelumnya adalah Dr. KH. Hasyim Muzadi, Pengasuh Pondok Pesantren Mahasiswa Al Hikam Malang. Saat ini KH. Hasyim Muzadi menjabat sebagai Rais Syuriah PBNU. Beliau juga Presiden World Conference on Religions for Peace dan Sekretaris Jenderal (Sekjend) International Conference of Islamic Scholars (ICIS).
 
Saat menjadi Ketua Umum PBNU, Kyai Muzadi pernah mengatakan bahwa PBNU tak keberatan jika ada kelompok Islam berhaluan idelogi transnasional yang ingin mengembangkan dakwah Islam di Indonesia. Tetapi, bila ingin mendirikan Pemerintahan Islam (Khilafah Islamiyah), maka harus ditolak.

“Kalau berdakwah, boleh saja, silakan. Tapi kalau mau (mendirikan, Red) Khilafah Islamiyah, tidak boleh,” tegas Ketua Umum PBNU KH Hasyim Muzadi sebagamana pernah diberitakan oleh NU Online pada 2007 lalu.

Bagi NU, menurut KH. Hasyim Muzadi, Islam tak perlu diformalkan dalam bentuk sebuah pemerintahan. Sepanjang substansi atau ajaran dan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalam Islam bisa terwujud, maka pemerintahan Islam merupakan sesuatu yang sia-sia.

Selain itu, katanya, ide dan gagasan pendirian pemerintahan Islam tersebut tidaklah berasal dari tradisi dan budaya yang tumbuh serta berkembang di Indonesia sendiri. Sehingga, tidak akan sesuai jika dipaksakan untuk diterapkan, besar kemungkinan akan terjadi konflik.

Kyai Hasyim juga mengungkapkan, ide pendirian pemerintahan Islam sebagaimana yang diperjuangkan kelompok Islam garis keras di Indonesia, sudah tak ‘laku’ di negeri asalnya, di Timur Tengah. Tak hanya itu. Antar-kelompok sesama pengikut ide pemerintahan Islam pun terjadi konflik.

“Nah, anehnya, kenapa ada kelompok-kelompok dari bangsa ini yang meng-agen-i gerakan transnasional yang ingin Khilafah Islamiyah itu? Di negaranya sendiri, mereka dilarang karena dianggap mengancam kekuasaan negara yang berdaulat,” terang Kyai Hasyim.

Hasyim juga mengingatkan, gerakan politik yang berhaluan ideologi transnasional tak hanya terdapat pada agama Islam. Melainkan juga terdapat pada agama lain. Semuanya sama-sama mengancam keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945.

“Gerakan apapun dan dari mana pun datangnya, yang berhaluan ideologi transnasional, sama-sama berbahayanya bagi keutuhan NKRI, termasuk gerakan transnasional yang dibentuk Amerika Serikat. Kita orang Indonesia, jadi, semuanya harus Indonesiawi,” pungkas Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hikam, Malang, Jawa Timur, itu. (rif)


Sumber : NU Online
Advertisement

Advertisement