Jumat, 31 Maret 2017

Kenapa Non-Muslim Cina Mendominasi Orang Terkaya di Indonesia?

MusliModerat.net - Pada tanggal 20 maret 2017, Majalah Forbes kembali merilis daftar nama terbaru orang terkaya Indonesia. Pada daftar tersebut, untuk peringkat 10 besar orang terkaya Indonesia didominasi oleh Non-Muslim, sedangkan orang Islam hanya diwakili oleh Chairul Tanjung yang menempati posisi ke-4.

Indonesia yang masyarakatnya didominasi oleh muslim, tapi secara ekonomi tertinggal jauh dengan teman-teman non-muslim. Lalu, apa yang membuat hal tersebut terjadi?

Mengomentari hal tersebut, Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) H Mochammad Maksum Machfoedz saat ditemui di lantai 3, Gedung PBNU, Jakarta Pusat, Rabu (29/3) mengatakan, bahwa diantara persoalan dasarnya adalah sosio-kultural. 

Pada kesempatan tersebut, ia mengambil contoh di Nahdlatul Ulama (NU), yang menurutnya, sejak kecil warga NU tidak dicetak untuk menjadi konglomerat, melainkan untuk menjadi kiai, pegawai atau pejabat.

Menurutnya, hal itu berbeda dengan teman-teman Non-Muslim dan Tionghoa. Kesempatan mereka untuk duduk di pemerintahan, menjadi pegawai negeri, dokter, insinyur tidak tinggi. 

“Sehingga bidang-bidang tersebut hampir tertutup bagi Non-Muslim. Hal tersebut yang membuat konsentrasi tunggal mereka pada bidang ekonomi,” ujar Guru Besar UGM ini.

Mereka, lanjutnya, dari kecil sudah dicetak etosnya jadi usahawan. Akibat dari tradisi dan sosio-kultur seperti itu, tambahnya, kehidupan atau langkah kedepannya berbeda. 

“Sejak kecil tidak ada pilihan (bagi Non-Muslim) untuk sukses kecuali jadi pengusaha,” tegas pria kelahiran Demak, Jawa Tengah ini.

Sementara di NU, konsentrasi ekonominya baru mulai menguat. PBNU sejak kepemimpinan Kiai Said mulai membangun kaderisasi ekonomi. Hal itu ditandai dengan didirikannya Himpunan Pengusaha Nahdliyin (HPN) dan lain-lain.

Berikut 20 orang paling kaya di Indonesia per 20 Maret 2017 versi Forbes:

1. R. Budi Hartono – USD 9,4 miliar
2. Michael Hartono – USD 8,9 miliar
3. Sri Prakash Lohia – USD 5,4 miliar
4. Chairul Tanjung – USD 4,6 miliar
5. Tahir – USD 2,8 miliar
6. Murdaya Poo – USD 2,1 miliar
7. Theodore Rachmat – USD 1,9 miliar
8. Mochtar Riady – USD 1,9 miliar
9. Prajogo Pangestu  - 1,8 miliar
10. Peter Sondakh – USD 1,7 miliar
11. Ciputra – USD 1,6 miliar
12. Martua Sitorus – USD 1,5 miliar
13. Sukanto Tanoto – USD 1,5 miliar
14. Eddy Kusnadi Suriaatmadja – USD 1,4 miliar
15. Djoko Susanto – USD 1,3 miliar
16. Soegiarto Adikoesoema – USD 1,2 miliar
17. Husain Djojonegoro – USD 1,2 miliar
18. Harjo Sutanto – USD 1,2 miliar
19. Hary Tanoesoedibyo – USD 1,1 miliar
20. Alexander Tedja – 1 miliar

(Husni Sahal/Fathoni/NU Online)