PWNU Jatim: Masyarakat dan Pesantren NU Tidak Boleh Terlibat 112

;
PWNU Jatim: Masyarakat dan Pesantren NU Tidak Boleh Terlibat 112
MusliModerat.net -  Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur menegaskan masyarakat dan pesantren NU tidak boleh terlibat dalam aksi 112. Aksi 112 itu akan digelar di Masjid Istiqlal, Jakarta.

"Kami mengikuti komando dari Pengurus Besar NU bahwa komunitas masyarakat NU, masyarakat pesantren, tidak boleh terlibat dalam gerakan itu," ujar Ketua PWNU Jawa Timur KH Moh Hasan Mutawakilalallah kepada wartawan seusai acara silaturahmi Kapolda Jatim dan PWNU di kantor PWNU, Jalan Masjid Al-Akbar, Surabaya, Jumat (10/2/2017).

Ia juga menegaskan tidak boleh ada simbol NU maupun badan otonom NU dalam aksi 112 tersebut. "Karena kita semua merasa bahwa udara dan atmosfer Indonesia mulai terasa gerah," ujarnya.

"Kadang-kadang perjuangan mengatasnamakan agama tapi bercampur aduk dengan kepentingan politik dan kekuasaan. Kadang-kadang jebakan kekuasaan, jebakan memperkaya diri dicampuradukkan dengan keagamaan," tuturnya.

Sementara itu, Kapolda Jawa Timur Irjen Machfud Arifin memperkirakan masyarakat Jatim yang ikut aksi 112 di Jakarta hanya ratusan orang. Sebab, ada larangan dari ormas Islam, seperti NU dan Muhammadiyah, terhadap anggotanya untuk berangkat ke Jakarta mengikuti aksi tersebut.

"Jumlahnya nggak banyak. Nggak sampai seribuan. Ratusan orang saja," kata Machfud di lokasi yang sama.

Ia mengatakan pihaknya tidak bisa melarang jika ada orang yang berangkat ke Jakarta dengan menggunakan moda transportasi pesawat udara maupun bus.

"Kalau toh ada orang naik pesawat, naik bus, juga nggak terlalu banyak. Artinya, itu sifatnya person to person berangkat," jelasnya.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan aksi 112 akan diisi dengan kegiatan subuh berjemaah dan ibadah di Masjid Istiqlal. Tito berharap umat Islam yang akan melaksanakan ibadah besok bisa khusyuk.

Tito berharap dalam tausiah besok tidak diselipkan pesan-pesan politik. Mengingatkan umat Islam tentang Surat Al-Maidah, kata Tito, boleh-boleh saja. Namun jangan sampai kemudian memprovokasi dan menjelek-jelekkan orang lain sehingga berujung pada kampanye hitam.

"Kalau seandainya ini kegiatannya untuk ibadah saja, mengingatkan katakanlah Al-Maidah, fine-fine saja. Tapi kalau kemudian nanti sampai menohok, memprovokasi, kemudian menjelekkan orang lain, sehingga menjadi kampanye hitam, ini juga pendapat saya kurang etis di tengah demokrasi," kata Tito di Mapolda Metro Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Jumat (10/2).

Tito berharap kegiatan Sabtu pagi besok benar-benar dilakukan dengan spirit ibadah. Berzikir, salat duha, dan mendengarkan tausiah. 
(roi/idh/detik.com)


Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: