Minggu, 01 Januari 2017

Meluruskan Penghapusan Tulisan "Bali Bersholawat"



Berikut adalah simbol-simbol Bali dan Kaligrafi yang diminta untuk dihapus dari pamflet, baliho dan undangan pengajian dalam rangka Bali Bersholawat.
Bali Bersholawat yang Dipermasalahkan
MusliModerat.net - Saya mendapat kiriman foto (Screnshoot) yang berisikan undangan Bali Bersholawat 2 lengkap dengan komentar seseorang yang keberatan acara tersebut diadakan di lapangan terbuka di jembrana pada 4 Januari mendatang. Bukan hanya itu, di foto itu juga ia merasa tak terima jika pulau Bali yang ada dalam undangan tersebut ditulisi tulisan yang menurutnya asing.
Penasaran dengan kiriman teman saya tadi, saya langsung kroscek di Facebook yang ternyata sudah menjadi viral bagi masyarakat hindu bali, yang kesemuanya merasa kegiatan bersholawat tersebut khawatir disusupi kelompok isis atau teroris yang ingin menghancurkan bali. Dari komentar-komentar itu, seolah Islam sedang mengancam bali yang mayoritas Hindu. Sehingga tak jarang keluar kalimat-kalimat kasar yang menyudutkan keberadaan Islam yang telah lama berada di Bali.
Kenapa sebagian besar Umat Hindu Bali mengkhawatirkan kegiatan kegamaan umat Islam di Bali? Setidaknya bisa dijelaskan beberapa hal: Pertama, ledakan Bom Bali tahun 2002 dan 2005 yang kebetulan pelakunya beragama Islam, oleh umat Hindu Bali memunculkan prasangka negatif kepada penganut Islam secara keseluruhan. Ini dibuktikan dengan ramainya pengistilahan Penduduk Asli dan Penduduk Pendatang. Identifikasi terhadap Penduduk Asli adalah mereka yang beragama Hindu, sementara mereka yang tidak beragama Hindu adalah Penduduk Pendatang.
Pandangan seperti ini tentunya tidak bisa serta merta digenaralisir, sebab eksistensi Islam di Bali bukan baru sepuluh duapuluh tahun, melainkan sudah ratusan tahun. Sehingga umat Islam yang sudah beranak pinak tetap dikatakan pendatang, walaupun ia sama sekali tidak mengenal istilah “mudik” saat hari raya, karena semua keluarganya berada di Bali. Karena dipersepsikan sebagai Penduduk Pendatang, maka umat Islam di Bali dikatakan sebagai warga tamu yang numpang, yang mau gak mau harus mengikuti tuan rumah (Baca : Hindu). Bali sebagai pulau, seakan sudah dilabeli sebagai “miliknya” umat Hindu. Hal ini berakibat sang “tuan rumah” harus selalu waspada terhadap siapapun, termasuk kepada mereka yang asli kelahiran Bali namun kebetulan dia dilahirkan sebagai seorang muslim.

Kedua, berkaitan dengan semaikn terancamnya keamanan dan semakin terancamnya eksistensi budaya (juga orangnya) Bali oleh pendatang, didengungkanlah wacana Ajeg Bali, yang wacana kebudayaan ini ditentang oleh beberapa kelompok intelekttual Bali, sebut saja Ngurah Suryawan (Antropolog), juga AA. GN. Ary Dwipayana (sekarang Staff Ahli Presiden RI). Ngurah Suryawan mengungkapkan jika gerakan Ajeg Bali justru kan membekukan budaya Bali, juga menyulut benih-benih gerakan essensialisme kebudayaan yang secara tak langsung memunculkan gerakan fundamentalisme Hindu.
Begitu juga dengan Dwipayana, jika sebenarnya Wacana Ajeg Bali yang telah membius masyarakat hindu bali memiliki sederet kepentingan kapital kelompok pemodal demi keuntungan industri pariwisata. Dimana menurutnya, pariwisata di Bali sangat tergantung dengan budayanya, jika budaya bali hilang, maka bali akan kehilangan daya tariknya.
Namun sayang, gerakan Ajeg Bali sudah demikian liar sehingga setiap orang bisa juga menafsirkannya dengan sembarangan. Tak jarang, dengan alasan Ajeg Bali, terjadilah sweeping pendatang yang berlebihan, pembatasan ruang gerak (dalam arti luas), dan selalu memposisikan bahwa yang merusak Bali adalah penduduk pendatang. Tapi asumsi bahwa yang mengganggu keamanan di Bali selalu pendatang, beberapa bulan yang lalu terbantahkan tatkala sesama penduduk asli sendiri terlibat konflik mengerikan mengatasnamakan Ormas.
Ketiga, kewaspadaan mereka kepada Islam di Bali bisa jadi karena tindakan-tindakan Superioritas oknum yang mengatasnamakan Islam di pulau Jawa, yang berprilaku semena-mena kepada agama minoritas di sana. Salah satu contohnya, sweeping atribut agama tertentu yang tindakannya melebihi aparat penegak hukum. Atau kasus yang paling disayangkan, ketika oknum yang mengatasnakam Islam membubarkan persembahyangan umat Kristiani di Bandung Jawa Barat. Tentu tindakan-tindakan tersebut memunculkan persepsi negatif, bahwa agama Islam tidak bisa menghargai perbedaan, Islam itu keras dan “sok” berkuasa.
Berbeda dengan di Jawa, di Bali Islam sebagai agama yang minoritas. Tentunya hal ini membuat sulit kegiatan yang sudah biasa diadakan di tempat-tempat umum, kemudian hari ini dipermasalahkan oleh mayoritas. Hal ini wajar, sebab umat Hindu juga ingin menunjukan sikap Superiornya layaknya umat muslim di Jawa.

Keempat, penulis ingin menjelaskan bahwa kegiatan Bali Bersolawat 4 Januari mendatang adalah kegiatan yang kedua kalinya, dimana tahun lalu berjalan dengan tertib dan lancar. Acara ini dilaksanakan oleh Jam’iyah Ahlit Thariqoh Al-Mu’tabarah An-Nahdliyah (JATMAN). JATMAN ini adalah lembaga yang secara struktural merupakan sayap di bawah Nahdlatul Ulama (NU).
Kita tahu, NU selama ini tetap konsisten pada pandangan keagamaannya yang moderat, menjunjung tinggi perbedaan, dan satu-satunya ormas keagamaan yang paling terdepan membela NKRI. Atau dengan bahasa lain, yang mengadakan dan yang akan hadir dalam acara tersebut adalah pengikut-pengikut Gus Dur yang selalu mencintai kedamaian.

Jadi, dengan jaminan organisasi NU, acara tersebut akan berjalan dengan damai tanpa akan ditunggangi oleh kelompok radikal. Kenapa bisa dijamin? Karena NU pun sangat memusuhi kelompok Islam yang berpaham Radikal yang telah memperburuk citra Islam secara keseluruhan. Jika memang ada penyusup, sebelum aparat bergerak, kader Ansor dan Banser yang akan menindak.
Tulisan ini hanya untuk mendinginkan suasana ditengah kondisi bangsa yang hari ini mudah terprovokasi oleh isu-isu SARA. Penulis, sebagai orang yang lahir dan hidup di Bali, ingin juga mengabarkan bahwa di desa-desa yang heterogen di Bali, masih dengan nyaman hidup berdampingan tanpa terganggu dengan isu-isu yang menyulut ketegangan di berbagai media sosial.
Salam Damai, Jaga Bali tetap Harmonis. *Penulis adalah Ketua PAC Gerakan Pemuda Ansor Kecamatan Gerokgak Buleleng. (Abdul Karim Abraham/iboy)
Advertisement

Advertisement