Peneliti UGM: Saat ini NU Pemain Tungal dalam Menahan Derasnya Arus Radikalisasi

Baca Juga

Peneliti UGM: Saat ini NU Pemain Tungal dalam Menahan Derasnya Arus Radikalisasi
MusliModerat.net - Peneliti Pusat Studi Kependudukan dan Kebijakan Universitas Gadjah Mada, Muhadjir Darwin menilai saat ini ada kecenderungan baru yaitu redupnya politik Islam moderat. Demikian juga dengan maraknya politik Islam radikal di panggung politik Indonesia, seperti yang disinyalir oleh Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj.
 
Muhadjir melihat NU seperti menjadi pemain tunggal dalam menahan derasnya arus radikalisasi, sebab tidak ada organisasi Islam lain yang seberani NU dalam mempertahankan politik Islam moderat, dan mengkritisi politik Islam radikal yang sekarang sedang marak dengan bahasa yang tegas dan lugas.
 
“Muhammadiyah sudah tidak lagi. Dan ini sangat disayangkan. Jika radikalisasi Islam dibiarkan, benar seperti yang dikhawatirkan oleh Said Aqil Sirodj bahwa Indonesia akan terjerembab ke dalam situasi seperti di Balkan atau Timur Tengah. Poso dan Maluku telah mengalaminya,” kata Muhadjir di kampus Program Doktor Studi Kebijakan UGM, Yogyakarta (30/10) seperti dikutip Kantor Berita Antara.
 
Muhadjir Darwin
Muhadjir Darwin
“Tetapi skalanya masih daerah, belum nasional. Tapi jika itu dibiarkan terjadi di Jakarta, dampaknya akan sangat besar bagi perpolitikan nasional,” katanya menambahkan.
 
Karena itu, Muhadjir mengingatkan Indonesia tidak boleh dan jangan dibiarkan tercabik-cabik ke dalam konflik agama yang keras, yang dapat memecah belah anak-anak bangsa. “Kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia terlalu mahal untuk dikorbankan,” kata guru besar Fisipol UGM
 
Dan pada situasi seperti saat inilah, umat Islam yang cinta damai ini, untuk secara serius mencegah dan mengatasi radikalisme agama.
 
“Jadi inilah saatnya bagi umat Islam yang cinta damai, untuk secara serius mencegah dan mengatasi kecenderungan radikalisme Islam,” katanya.
 
Menurut dia Islam moderat adalah satu-satunya pilihan untuk dijaga dan dikembangkan, jika masyarakat Indonesia masih menginginkan negara yang berkarakter multikultural seperti Indonesia ini tetap terjaga.
 
“Kita masih ingin negara yang berkarakter multikultural seperti Indonesia ini tetap terjaga,” katanya. []

Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: