Selasa, 06 September 2016

Mencintai Habaib, akan Dicintai Rasulullah SAW

Mencintai Habaib, akan Dicintai Rasulullah SAW
MusliModerat.net | Mencintai Habaib / Dzuriyyah Rasulullah saw., Akan Dicintai Rasulullah saw. 

Dikisahkan dizaman Al Imam Al Qutub Al Habib Ali Bin Muhammad Bin Husein Al Habsy (shohibul Simtud Dhuror), Beliau hendak akan berziarah kemakam Zambal (Tarim Hadromaut), ketika beliau Habib Ali berziarah, beliau melihat dimakam tersebut telah kosong (ruh para Auliya) yang biasa pada hadir setiap yang hendak akan berziarah, beliau Habib Ali pun balik kerumah.

Keesokan harinya beliau berziarah kembali, dan beliau bertemu dengan sayyidina Al Faqihil Muqoddam Muhammad Bin Ali Ba’alawi, dan Habib Ali bertanya kepadanya wahai Faqih, kemana engkau, dan para auliya lainnya ketika kemarin aku berziarah engkau, dan yang lainnya tidak ada, dan Faqih pun menjawab ya habib kemarin aku & para wali yang lain, diperintah Rasulullah saw. untuk mensholati jenazah ditanah jawa, Habib Ali pun bertanya kembali kepada Al faqih, Ya Faqih jenazah siapa yang engkau dan wali yang lain mensholatinya ditanah jawa tersebut, apakah beliau seorang habaib atau ahlul bait? Al Faqih pun menjawab, bukan !!! beliau bukan habaib atau ahlu bait Rasulullah saw. beliau adalah seorang pedagang yang setiap berdagang membantu habaib (dzuriyyah Rasul saw.) dengan membawakan dagangannya habaib, dll. Oleh karena itulah Rasulullah saw mencintainya, hingga aku & wali yang lain diperintahkan untuk mensholati jenazahnya. 

Allahumma sholli wassalim wabaarik ‘alaih. Inilah yang disebut mencintai orang yang dicintai. Dengan kita mencintai para dzuriyah Rasul saw maka akan dicintai Rasul saw. yang pasti Rasul saw. itu dicintai Allah SWT. (Kutipan ceramah Habib Ahmad Bin Ali As Segaf Pimpinan MajelisNurul Kasyaf/hm/muslimoderat.com)
Advertisement

Advertisement