Kumpulan Foto Kenangan Haji Tahun 1953

Baca Juga



MusiModerat.Com | Ibadah haji adalah ibadah yang mulia. Allah Ta’ala menjadikannya pilar dari pilar-pilar Islam yang termaktub dalam rukun Islam yang lima. Sejak dahulu, bahkan sebelum Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus, orang-orang dari berbagai negeri datang ke Mekah untuk berhaji. Mereka datang meneladani syariat bapaknya para nabi, Rasulullah Ibrahim shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Hari terus berjalan dan tahun pun berganti abad, manusia kian ramai mengunjungi Baitullah al-Haram memenuhi panggilan Allah Rabbul ‘ibad. Keadaan pun berubah. Lembah Mekah yang gersang dan sepi itu kian ramai dikunjungi. Fasilitas yang sederhana dituntut untuk berubah. Dahulu, orang bebas berhaji setiap tahunnya. Tapi sekarang umat Islam harus mengantri hingga belasan tahun berikutnya. Jamaah yang kian bertambah terbatasi dengan batas-batas tanah suci Mekah, Mina, Arafah dan lainnya. Pemerintah Arab Saudi pun kesulitan membagi kuota, apabila kuota terus bertambah tidak mungkin batas-batas tanah suci yang ditetapkan Nabi harus diubah.

Berikut ini gambaran jamaah haji pada tahun 1953, 60 tahun silam, dengan segala macam pernak-perniknya. Dengan segala kelebihan dan kekurangannya.
Kalau sekarang jamaah haji dari negeri yang jauh bisa tiba di Mekah dalam hitungan jam dengan pesawat terbang, tidak demikian dengan jamaah haji tahun 1953. Mereka menempuh perjalan berhari-hari bahkan hitungan bulan untuk tiba di tanah suci.
1. Haji 1953
Pada tahun 1953, kebanyakan jamaah haji datang ke Mekah dengan menggunakan kapal laut. Karena saat itu pesawat udara sangat terbatas jumlahnya, mahal, fasilitas penerbangan kurang, dan tidak setiap negara memiliki layanan terbang menuju tanah suci.
2. Tiba dengan pesawat udara
Bagi jamaah haji yang memiliki kemampuan finansial yang lebih dan juga jarak negaranya dekat dengan tanah suci, bisa menempuh perjalanan udara dengan pesawat angkut jenis short take-off and landing yang dapat beroperasi di landasan pendek.
3. Bus Jamaah Haji
Seperti halnya hari ini, jamaah haji dulu juga menggunakan bus sebagai alat transportasi antar daerah haji. Namun busnya masih terlihat sederhana, armadanya sedikit, dan tidak secepat sekarang. Sehingga sebagian jamaah haji naik di atap bus.
4. Batas tanah suci
Lihatlah papan plang batas tanah suci ini, hanya dengan papan kecil dan font seadanya, plus satu orang penjaga. Sekarang satpam perumahan pun lebih dari satu. Bandingkan dengan gerbang tanah suci sekarang.

Gerbang Mekah
Pintu Gerbang Kota Mekah

Pemandangan rumah masyarakat dan perhotelan di sekitar Masjid al-Haram yang saat ini telah dihancurkan karena tuntutan perluasan masjid.
5. Rumah dan hotel
Termasuk menara peninggalan Turki Utsmani juga tergusur karena pelebaran. Sebelumnya, pemerintah Arab Saudi mempertahankan menara ini agar tidak digusur. Mereka mempertimbangkan fitnah yang akan beredar di dunia Islam apabila tiang ini dihancurkan. Namun setelah beberapa kali pelebaran, akhirnya menara ini pun digusur. Kebijakan ini harus diambil lantaran kondisi masjid yang memang sudah tidak memungkinkan lagi menampung jamaah. Permintaan penambahan kuota dari berbagai negara dan jamaah yang membludak jadi alasannya. Kesempatan menunaikan rukun Islam yang kelima dan keselamatan para tamu Allah lebih dikedepankan dari nilai sejarah. Meskipun, kebijakan ini tidak lepas dari sorotan dan kritik, terutama oleh para orientalis.
6. Jalanan Mekah
Jalanan Mekah tampak cukup padat di tahun 1953. Dan menara Utsmani juga masih kokoh berdiri.
7. Pintu Masjid al-Haram
Salah satu pintu masuk Masjid al-Haram.
8. Shalat di pintu masjid
Tahun 1953, Masjid al-Haram pun sudah tidak mampu menampung jamaah haji sehingga sebagian harus shalat di luar masjid.
9. Masjid al-Haram
Masjid al-Haram dengan area tawaf dan lantai yang masih berwujud pasir.
10. Mataf, tempat thawaf
Suasana thawaf yang masih cukup lengang. Bandingkan dengan zaman sekarang, walaupun sudah beberapa kali mengalami perluasan, tempat thawaf tetap penuh sesak seolah-olah tidak tersisa sedikit pun celah.
Thawaf
11. Pintu Kabah
Salah satu hal yang menarik dari haji tahun 1953, jamaah masih diperkenankan masuk ke dalam Ka’bah. Kalau sekarang? Hmm… mencium Hajar Aswad saja terkadang dilakukan dengan isyarat karena jamaah tidak mampu untuk hanya sekedar mendekat ke Ka’bah.
12. Thawaf
Suasana thawaf yang santai dan lengang.
13. Pasar
Aktivitas perdagangan di dekat Masjid al-Haram.
14. Pasar 2
Para pedagang menggelar lapak dagang mereka.
16. female-pilgrim-pallenquin
Kuda dan gerobak kayunya digunakan sebagai alat angkut atau transportasi jarak dekat.
17. Memilih hewan
Suasanan di pasar hewan, memilih kambing kurban.
18. Hewan-hewan kurban
Pasar hewan.
19. Keledai Pembawa Daging Kurban
Keledai digunakan sebagai alat angkut untuk hewan kurban.
20. Jamaah Memasak di Mina
Saat mabid di Mina, jamaah haji masak sendiri dengan tungku, kayu bakar, dan bahan-bahan yang mereka usahakan sendiri. Kalau sekarang? Alhamdulillah sudah ada katering, jamaah bisa fokus ibadah dan berdzikir.
21. Shalat
Jamaah haji shalat di dekat parkiran kendaraan, kendaraannya onta.
23. Jamarah
Suasana jamarah, lengang tidak butuh pasukan keamanan seperti sekarang. Saat ini, kepadatan sudah terjadi sebelum tempat jamarah itu terlihat oleh jamaah.

Lempar jamarat
Rombongan jamaah haji berjalan untuk prosesi jamarah.

Inilah kenangan haji tempo dulu, tahun 1953. Ada hal-hal yang jika dilihat dari perspektif zaman sekarang adalah kekurangan. Namun ada juga yang dianggap kemudahan dan kelebihan. Zaman telah berubah, kondisi pun berganti. Namun kewajiban berhaji tetaplah suatu yang pasti. Semoga Allah memudahkan kita semua untuk menunaikan ibadah haji, menunaikan rukun Islam yang kelima, menjadi tamu-Nya di rumah-Nya di tanah suci. Amin..

Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: