Habib Quraish Shihab, Sang Pengubah Dunia

;
Quraish Shihab, Si Pengubah Dunia  
Muhammad Quraish Shihab saat berangkat sholat Jumat dari rumahnya daerah Jeruk Purut, Jakarta Selatan, Jumat 10 Agustus 2012.TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo.
MusliModerat.ComJakarta - Rambutnya sudah menipis dan sebagian besar juga telah memutih. Ia terlihat berbeda dengan sosok yang kerap muncul di televisi, yang biasa mengenakan baju koko dan peci. Pagi itu, Muhammad Quraish Shihab, 68 tahun, mengenakan  batik cokelat dan celana panjang kain hitam. Jalannya tertatih. Ia juga batuk-batuk. Tapi sedikit pun tak terdengar keluhan darinya. Ia mengaku masih kuat mengajar dan memberi taujih.

"Selagi mampu, menyampaikan kebenaran ke umat adalah wajib," ujarnya kepada Tempo yang menyertainya nyaris seharian, Jumat, sekitar dua pekan lalu.  

Di bulan Ramadan, undangan ceramah datang nyaris setiap hari. Terkadang, sejak subuh, Quraish sudah keluar rumah untuk ceramah. Praktis, tak ada waktu luang baginya. 

Kesibukannya berdakwah dengan lisan mengurangi produktivitas dakwah dengan penanya. Quraish telah menulis sekitar 30 judul buku, termasuk Tafsir al-Misbah yang terdiri dari 15 volume dan dia kerjakan dalam empat tahun. Saat ini ia baru saja selesai menulis buku yangbelum diberi judul, yang berisi tentang filosofi umrah dan haji. Hobi menulisnya terpaksa dipendam karena kesibukan ceramah.

Selain soal jadwal ceramah yang padat, ia memang tidak bisa menulis tanpa teh hitam di mejanya. Kebiasaan itu mulai dilakukannya sejak masih kuliah di Universitas Al-Azhar, Mesir. Ia menulis minimal delapan jam sehari, dimulai sehabis shalat subuh. "Tehnya saya buat sendiri loh," katanya.

***

Pukul 09.30 WIB
Rumah Quraish Shihab di Cilandak Timur, Jakarta Selatan

Tak sampai lima menit menunggu, Quraish muncul dari dalam rumahnya.  Ruang tamu beratap tinggi itu tampak elegan, dengan satu set meja kursi warna emas. Yang juga cukup mencolok di ruangan ini adalah foto keluarga yang terpajang di dinding.  Foto berbingkai ukuran 1x1 meter itu, kata Quraish, dibuat sekitar tiga tahun lalu. Di foto itu ada dia, istri, beserta semua anak dan cucunya. Quraish memiliki lima anak. Empat perempuan dan satu pria. Semua nama putrinya diawali huruf N, yakni Najla, Najwa, Naswa, dan Nahla. "Yang putra, saya beri nama Ahmad," katanya.

Kenapa N? Menurut Quraish, karena Tuhan bersumpah di Al-Quran tentang budi pekerti Nabi Muhammmad dengan huruf N. "Nuun, wal qolami wa maa yasthuruun," katanya. N, demi pena dan segala sesuatu yang dituliskannya. Di dalam kosa kata Arab, ia menambahkan,  N juga melambangkan hal positif. Misalnya Naswa yang berarti kegembiraan.

Ia berprinsip, dalam mendidik anak, yang penting adalah keteladanan.  Quraish tidak mau memaksakan kehendak. Sebagai orangtua ia hanya memberi rambu agama. Termasuk dalam hal berpakaian. Dari semua putrinya, yang memakai jilbab hanya Najla. Yang penting, pakaian itu harus terhormat.

Ia menganggap ayat Al-Qur'an yang berbicara tentang pakaian wanita mengandung aneka interpretasi. Sedangkan hadist yang merupakan rujukan untuk pembahasan tentang batas aurat, juga terdapat ketidaksepakatan. Ada yang bilang aurat itu seluruh badan kecuali mata. Ada yang bilang juga seluruh badan, kecuali wajah dan telapak tangan. Ada yang berpendapat, yang penting muslimah itu memakai pakaian terhormat. Kesimpulannya, ketetapan hukum tentang batas yang ditoleransi dari aurat wanita bersifat zhanniy yakni dugaan. "Silakan pilih, maunya yang mana."

Di tengah obrolan, putri keduanya, Najwa, datang. Pembawa acara di Metro TV itu langsung meraih tangan Quraish, yang dipanggilnya Abi, dan menciumnya.

Setiap pagi anak-anaknya selalu menyalaminya, dan juga mencium pipi atau kening. Kalau tidak sempat, anaknya pamit lewat telepon. Kebiasaan ini tidak sulit, karena tempat tinggal anak-anaknya tidak jauh. "Ke sini cuma jalan kaki," kata Najwa.

Kedekatan tersebut bahkan berdampak hingga urusan makanan. Sebulan terakhir, ada seorang koki yang setiap hari memasak dan mengirimkan makanan ke rumah masing-masing anggota keluarga Shihab. Soal menu, setiap anak bebas mengusulkan. Quraish berharap, dengan metode ini,  hubungan antar keluarganya terus lekat. "Ketimbang beli makan di luar yang belum tentu sehat," ujar Quraish.

***

11.00
Menerima tamu dari UIN Syarif Hidayatullah

Empat orang dari Social Trust Fund Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta datang bertamu. Mereka hendak meminta arahan dari Quraish tentang yayasan dana sosial masyarakat yang baru akan dibentuk itu. Di yayasan ini, Quraish duduk di Dewan Pembina.

Quraish menyukai moto yayasan ini, yakni "Berderma untuk Mengubah Dunia". Entah kebetulan atau bukan, itulah yang dikatakan cucunya yang berusia 10 tahun, Nislah, ketika ditanya tentang dirinya. Suatu kali, dengan bercanda, kolega Quarish bertanya kepada Nislah. "Kenal sama Quraish Shihab?" Nislah menjawab, "Kenal". Kolega itu bertanya lagi, "Apa kerja Quraish Shihab?" Sang cucu menjawab, "Ia mengubah dunia.”

Sejak aktif mengajar di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta pertengahan 1990-an, nama Quraish terus meroket. Selain duduk sebagai rektor di kampus itu selama dua periode, pria kelahiran Sidenreng Rappang, Sulawesi Selatan ini juga aktif di organisasi ke-Islaman. Ia aktif di Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia . Ia juga menjadi Dewan Redaksi Studia Islamika: Indonesian journal for Islamic Studies, Ulumul Qur'an, Mimbar Ulama, dan Refleksi Jurnal Kajian Agama dan Filsafat. 

Kepiawaiannya menjawab pelbagai persoalan umat membuatnya dipercaya menduduki kursi Menteri Agama, meski hanya berlangsung selama dua bulan pada 1998 karena kemudian Soeharto lengser. Setahun kemudian, ia diangkat sebagai Duta Besar Indonesia untuk Mesir. 

Ia juga sempat menjadi menjadi Ketua Majelis Ulama Indonesia sebelum reformasi.  Yang monumental kala itu adalah masalah pendirian Bank Muammalat, bank Islam pertama di Indonesia. Menurutnya keberadaan bank Islam itu atas upaya gigih dari MUI. "Kami yang meyakinkan pemerintah," tutur doktor di bidang tafsir Universitas Al-Azhar ini.

***

14.00
Kantor Yayasan Anakku, Perguruan Al-Izhar, Pondok Labu, Jakarta Selatan

Selepas shalat Jumat, Quraish dijemput mobil Suzuki APV. Ia menuju Yayasan Anakku Perguruan Al-Izhar untuk rapat. 

Saat Quraish akan menaiki tangga, seorang koleganya melarang. "Lewat lift saja prof," katanya.  Rupanya para koleganya telah tahu soal cidera punggungnya. Quraish  mengalami cidera punggung saat ia menjadi Duta Besar Indonesia untuk Mesir pada 1999. Kala itu punggungnya "tercetit" karena mengangkat koper di bandara.

Untuk mengatasi masalah tersebut, ia menjalani terapi berenang. Jika ia malas berenang, maka rasa nyeri akan muncul kembali.  "Saya sering berenang di rumah. Seminggu sekali saja," tuturnya.

Sesuai rapat, Quraish kembali ke rumah. Ia dengan gampang menyambar tawaran ikut mobil operasional Tempo. Padahal di rumahnya berjajar empat mobil, di antaranya Toyota Vellfire dan Mercedes Benz E Class.

Menteri Agama di akhir rezim Soeharto ini memiliki kemewahan itu, tapi tak pernah menyimpan di hatinya. Quraish terkejut ketika ditelpon Soeharto untuk diminta menjadi Menteri Agama. Ia tidak pernah bermimpi menjadi menteri. Telepon itu tidak lebih dari lima menit.

Sebagai pribadi, ia menilai, Soeharto seorang yang sangat Jawa. Itu dilihat dari cara makannya. Menurut Quraish, makanan yang dikonsumsi Soeharto sederhana dan tidak berlebihan. "Kalau satu meja dengan Pak Harto itu, dia akan sodorkan makanan duluan ke tamunya. Dia yang ambilkan. Tidak semua orang tahu itu," ujarnya.

Sebenarnya, ia mulai akrab dengan Soeharto sejak Siti Hartinah alias Tien Soeharto meninggal pada April 1996. Hampir setiap malam, setelah memberi ceramah di rumahnya, ia menemui sang presiden. Pada malam ke-40 hari Tien Soeharto meninggal, Quraish dipercaya memberi tausiyah.

***

17.30
Gedung Bursa Efek Indonesia

Setelah shalat Ashar, Quraish mengisi tausiyah di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI)  di acara buka bersama Bank Ekspor Impor Indonesia.

Dalam memberi tausiyah ada syarat tak tertulis dari Quraish. Ia tidak mau mengenakan baju pinjaman, apalagi dari sponsor. Kalaupun iya, Quraish akan meminta baju itu sebagai hak milik.

Prinsip itu dipegang benar Quraish sejak kecil. Ia dididik sang ayah, Abdurrahman Shihab, sang guru besar tafsir, untuk jangan pernah meminjam barang orang lain. Dalam persepsinya, meminjam itu tidak mencerminkan apa adanya. "Anda ingin tampak lebih baik dari diri Anda yang sebenarnya. Kenapa mau kelihatan kaya padahal Anda tidak kaya," kata Quraish yang juga mengajarkan prinsip ini ke anak cucunya.

Mengakhiri acara, ia berpamitan pada tuan rumah. Saatnya pula berpamitan dengan kami yang menyertainya seharian. “Terimakasih," katanya pelan.

HERU TRIYONO


Kontak Kami !

Kritik, Saran, Informasi, Pemasangan Iklan atau Kirim artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email muslimoderat@gmail.com

Dapatkan Berita Terbaru MusliModerat via Email: